Orang miskin dan kaya dalam vaksin Covid-19

Pfizer memasukkan 44.000 sukarelawan dari berbagai usia, ras, dan etnis dalam uji klinis. Beberapa disuntik dengan vaksin sementara sisanya disuntik plasebo. Dari 170 kasus relawan positif Covid-19, 162 berasal dari kelompok plasebo. Sebanyak 8 relawan lain dari kelompok itu disuntik dengan vaksin. Tidak ada relawan yang meninggal.

Hasil studi klinis terbaru menunjukkan bahwa imunisasi efektif untuk semua kelompok relawan. Efek samping terburuk – dilaporkan oleh 3,7% relawan setelah suntikan kedua – adalah kelelahan. 2% relawan lainnya melaporkan sakit kepala setelah suntikan terakhir.

“Itu sangat luar biasa. Hasil (studi klinis) untuk kelompok usia di atas 65 tahun sangat menjanjikan. Kita tahu dari kasus vaksin influenza bahwa sangat sulit mendapatkan perlindungan untuk kelompok usia ini,” kata ahli imunologi tersebut. Universitas Yale, Akiko Iwasaki. yang juga meninjau hasil uji klinis untuk vaksin Pfizer / Biontech.

Jika EAU disetujui FDA, Pfizer dapat memproduksi 50 juta dosis vaksin pada akhir tahun 2020 dan 1,3 miliar dosis vaksin pada akhir tahun depan. Seperti Moderna, sebagian besar vaksin Pfizer / Biontech didistribusikan kepada warga AS terlebih dahulu.

Didorong oleh negara kaya

Sejauh ini, sebanyak 150 vaksin Covid-19 telah dikembangkan di seluruh dunia. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menemukan bahwa hanya vaksin Pfizer / Biontech dan Moderna yang memiliki efektivitas hingga 90%.

Pesaing terdekatnya adalah vaksin dari perusahaan farmasi Inggris AztraZeneca. Efektivitasnya sekitar 70%. Produsen vaksin lain melaporkan respons imun sedang dan tinggi berdasarkan hasil studi klinis. Namun, tidak ada persentase yang jelas yang dilaporkan ke WHO.

Meski efektivitasnya bervariasi – beberapa di antaranya belum lengkap – vaksin Covid-19 laris manis. Menurut perhitungan ReutersSudah ada sekitar 4,4 miliar dosis vaksin yang dipesan oleh negara-negara di berbagai belahan dunia.

READ  Kalahkan Samsung, Huawei sekarang menjadi Vendor Seluler Nomor 1 Dunia

melaporkan Reuters mengatakan AS akan menjadi negara yang mengumpulkan dosis vaksin terbesar. Hingga 24 November, AS dikatakan telah menerima lebih dari 800 juta kaleng. Untuk kebutuhan imunisasi Covid-19, AS dipasok oleh Pfizer, Moderna, AstraZeneca, Sanofi-GSK, Johnson & Johnson dan Novavax.

Jepang merupakan produsen vaksin terbesar kedua setelah mengamankan pasokan 540 juta vaksin. Pasokan untuk vaksin Negeri Matahari Terbit bersumber dari Novavax, AstraZeneca, Pfizer dan Moderna. Inggris menempati urutan ketiga dengan 320 juta dosis vaksin.

Uni Eropa juga sedang mencari dosis vaksin. Sebanyak lebih dari 1,4 miliar vaksin dari berbagai produsen telah diamankan oleh Uni Eropa untuk negara anggotanya. Sebagian besar dari 300 juta dosis vaksin diperoleh dari Sanofi-GSK, AstraZeneca dan Pfizer.

Penelitian yang diterbitkan oleh Duke University di Global Health Innovation Center (GHIC), North Carolina, AS pada bulan November juga ditemukan hal serupa. Dari hasil studi berbagai informasi publik, serta wawancara dengan para ahli dan pejabat kesehatan dari berbagai negara, GHIC menemukan bahwa negara-negara kaya sedang menguji vaksin sebelum terbukti efektifitasnya.

Menurut GHIC, Uni Eropa telah mengamankan 400 juta dosis untuk negara anggota dan berpotensi menguji 1,6 miliar dosis lagi. Diperkirakan AS telah bekerja sama untuk mengamankan 1,8 miliar dosis vaksin, atau memenuhi kebutuhan warganya sebesar 230%.

“Negara-negara kaya membuat komitmen dengan produsen vaksin besar. Intinya, kolaborasi tersebut memastikan bahwa dosis vaksin yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan ini dialokasikan untuk memenuhi komitmen berdasarkan perjanjian,” kata Andrea Taylor, kepala tim peneliti.

Komitmen tersebut tercermin, misalnya, dalam kerja sama antara pemerintah AS dan Moderna. AS telah menghabiskan hingga $ 483 juta untuk studi praklinis, fase 1 dan fase 2 dari vaksin Moderna. $ 472 juta lainnya telah dibayarkan kembali untuk biaya uji klinis Fase 3. Moderna membayar utangnya dengan mengalokasikan sebagian besar dosis vaksin ke Amerika Serikat.

READ  Uniknya, peneliti mengubah citra Bima Sakti menjadi melodi: Okezone Techno

Selain negara kaya, penelitian GHIC juga menemukan bahwa beberapa negara berpenghasilan menengah juga pernah menguji vaksin dalam dosis besar. India dan Brazil, yang disebut GHIC misalnya, telah mengamankan dosis vaksin untuk imunisasi bagi setengah dari populasi mereka.

Tindakan AS dan negara lain untuk mengamankan dosis vaksin sekarang condong ke terminologi nasionalisme vaksin. Namun, strategi semacam itu bukanlah hal baru. Selama masa pandemi flu burung, negara-negara kaya juga menguji vaksin dan menolak menjualnya sampai kebutuhan dalam negeri terpenuhi.

Indonesia, salah satu negara yang paling terpukul oleh pandemi flu burung 2004, bahkan harus antre lama sebelum mendapat vaksin. Ironisnya, pada tahun 2006 sebuah perusahaan farmasi Australia berhasil mengembangkan vaksin flu burung dengan menggunakan sampel yang dikirim Indonesia ke WHO.

Warga Distrik Sugamo, Tokyo, Jepang mengenakan masker pada Rabu (15/4) setelah pemerintah mengumumkan keadaan darurat ibu kota dan sejumlah prefektur menyusul penyebaran Covid-19.  Foto Antara / Reuters / Issei Kato

Negara-negara miskin yang celaka

Sekarang apa yang akan terjadi pada negara-negara miskin dalam pandemi ini? Salah satu andalan mereka untuk vaksinasi adalah Fasilitas Akses Global Vaksin COVID-19, atau Covax. Ini adalah kolaborasi global, yang bertujuan untuk mempercepat pengembangan vaksin dan memberikan akses ke semua negara anggota Covax yang kaya dan miskin.

Selain WHO, Covax juga dikoordinir oleh The Vaccine Alliance (Gavi) dan The Coalition For Epidemic Preparedness (CEPI). Ada total 184 negara anggota Covax. Selain negara berpenghasilan rendah, Covax juga termasuk beberapa negara kaya.

Covax saat ini dikatakan telah mendapatkan jatah 250 juta dosis vaksin. Beberapa negara berpenghasilan rendah telah menyatakan bahwa mereka hanya akan mengandalkan Covax untuk vaksin Covid-19. Anda tidak punya uang untuk mencari vaksin sendiri.

Meski begitu, Covax tidak sepenuhnya efektif. Upaya Covax sebenarnya dikerdilkan oleh negara-negara kaya Covax sendiri. Misalnya, Inggris, Kanada, Jerman, dan Prancis telah merundingkan jatah vaksinasi untuk warga negara mereka sendiri di luar kerangka kerja Covax.

READ  ISS Merekam Momen 2 Fenomena Indah dari Bumi dalam Satu Halaman Gambar semua

“Semakin banyak negara di luar Covax yang mencari vaksin, semakin sulit bagi Covax untuk memenuhi janjinya,” kata Suerie Moon, direktur Institut Pascasarjana untuk Kajian Internasional dan Pembangunan di Pusat Kesehatan Global di Jenewa. Washington Post.

Infografis Alinea.id/Bagus Priyo

Masalah lain yang dihadapi Covax adalah menurunkan harga vaksin. Sekarang, Covax bekerja sama dengan perusahaan farmasi dengan sistem paten tradisional. Paten manufaktur tetap berada di tangan perusahaan farmasi dan formulanya tidak dapat dibagikan dengan perusahaan farmasi di negara lain.

Hal ini mencegah perusahaan obat lokal membuat vaksin sendiri untuk digunakan di rumah. Di bawah sistem seperti itu, perusahaan farmasi “gratis” menjual vaksin dengan harga pasar yang mereka tetapkan.

Misalnya, Pfizer mengenakan biaya vaksin $ 19,5 per dosis, atau $ 39 per orang karena setiap orang membutuhkan dua suntikan. Moderna berencana untuk menjual vaksin yang mereka buat dengan harga $ 32 hingga $ 37 per kisaran dosis. Harga vaksin seperti itu sulit dicapai untuk negara-negara termiskin di Afrika.

Masalah lain menyangkut distribusi dan pengangkutan vaksin. Kebanyakan vaksin membutuhkan pendinginan setiap saat. Misalnya, vaksin Pfizer / Biontech harus disimpan pada suhu di bawah 70% Celcius. Penyimpanan super dingin semacam itu jarang terjadi di negara miskin.

Jika tidak ada inisiatif global untuk memastikan akses terbuka ke vaksin, menurut Alison Copeland, profesor geografi di Universitas Newcastle, kemungkinan vaksin Covid-19 baru. “mendarat” di beberapa negara termiskin di dunia pada tahun 2024.

“Untuk mengendalikan virus, kita membutuhkan kekebalan kelompok (Kekebalan kawanan). 60-72% populasi dunia harus divaksinasi. Saya berharap ini cukup untuk memberi insentif kepada negara-negara kaya untuk membantu (berbagi akses ke vaksin), “kata Copeland.

Written By
More from Ubayd Saleh

Puji Granite Xhaka

London – jangan lupa Granit xhaka dalam kesuksesan Gudang senjata memenangkan Piala...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *