Pameran ‚Ireland’s Eye‘ mencari hubungan dengan Indonesia melalui seni – Seni & Budaya

Pameran ‚Ireland’s Eye‘ mencari hubungan dengan Indonesia melalui seni – Seni & Budaya

Radhiyya Indra (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Jum, 17 Juni 2022

2022-06-17
13:58

53ea05b5fe2e13733519dbf4e3281456
1
Seni & Budaya
Pameran Irlandia,karya seni,Irlandia,pameran
Gratis

Karya seni dari enam seniman di Dublin, Irlandia memamerkan betapa miripnya pulau Eropa dengan Indonesia dalam sejarah dan alamnya.

Dinding kaca menara World Trade Center 2 di kompleks perkantoran Sudirman tidak begitu transparan, namun orang-orang yang lewat di luar pada 8 Juni bisa melihat karya seni warna-warni di lobi gedung dari kejauhan.

Mempesona setiap penonton di dekatnya adalah karya seni di pameran Mata Irlandia, kerjasama antara ISA Art and Design gallery, Kedutaan Besar Irlandia di Indonesia dan Jakarta Land management di World Trade Center, Jakarta Selatan. Pameran seni menampilkan enam seniman pendatang baru dan lulusan baru dari program master Seni Rupa di Dublin, Irlandia.

“Setiap artis [has their own] interpretasi dari apa yang mereka lihat di Irlandia,” kata Deborah Iskandar, pemilik ISA Art and Design, menjelaskan judul tersebut kepada para pengunjung.

Beragam interpretasi itu muncul dalam karya-karya yang dipamerkan. Dari ekspresi identitas hingga pertanyaan ruang, setiap karya seni ditampilkan pada satu set sederhana dinding tinggi di sudut gedung WTC, diterangi oleh sinar matahari dan lampu LED.

Sepotong Irlandia: Pameran seni Mata Irlandia dibuka pada 8 Juni setelah ditunda sejak Maret karena pandemi. (Courtesy of ISA Art and Design) (Courtesy of ISA Art and Design)

Kompleks, dunia modern

Pameran ini mengeksplorasi „gagasan seni visual sebagai ‚mata‘ kritis pada dunia yang semakin terhubung namun terpolarisasi“, demikian dinyatakan di dinding tinggi pengantar. Seperti yang terlihat dari karya-karya yang tersedia untuk dilihat secara digital di website ISA Art and Design, semuanya hadir dalam berbagai bentuk. Beberapa lukisan di atas kanvas, yang lain di atas kertas berukuran kartu pos, dan satu bahkan dalam bentuk kolase 3D abstrak dari objek berwarna primer, lebih besar dari yang lain.

Siehe auch  Menteri Uno mengunjungi Nagari Tuo Pariangan

“Sangat sedikit seniman di abad ke-21 melukis lagi. Lukisan, seperti lukisan minyak di atas kanvas, sudah cukup kuno saat ini,” kata Deborah. Tapi karena itu, para seniman ini lebih bisa mengekspresikan diri melalui “media yang berbeda, konsep yang berbeda dan ide yang berbeda,” tambahnya.

Karya seorang seniman (Bara Palcik) berupa film pendek berdurasi 15 menit di layar TV, sedangkan karya seniman lain (Jamie Cross) menggambarkan ruang-ruang dalam benda-benda rumah tangga kita sehari-hari melalui foto-foto di layar LED.

“Saya pikir kami melakukan hal yang sama di sini, kami menempatkan foto apa pun di sini ke dalam tampilan LED atau blok cahaya, jadi itu bukan gambar datar, tetapi itu mendorong Anda masuk,” kata Deborah.

Dengan masuknya ruang digital dan peralatan elektronik, menjadi poin lain yang coba disampaikan oleh seni: revolusi digital yang sangat membantu selama pandemi. Pameran ini awalnya dimulai pada 17 Maret, tetapi semua rencana dibatalkan ketika gelombang baru virus COVID-19 melanda.

Dikuratori oleh Mark Joyce dari Institut Seni, Desain dan Teknologi dan Dr. Sarah Durcan dari National College of Art and Design di Dublin — keduanya tidak hadir pada hari itu — karya-karya tersebut tampaknya mempertanyakan globalisasi, sejarah, dan identitas.

“Sekarang banyak penekanan pada gender dan identitas, peran perempuan, peran laki-laki, dan istilah baru, nonbiner,” jelas Deborah tentang video Palcik. “Dan melalui media ini, dia mengeksplorasi ide tentang gender dan identitas,” katanya, sebelum beralih ke lukisan Ciara Roche pada objek material.

Tampilan: Lukisan cat minyak di atas kertas karya Ciara Roche berjudul 'Manekin Pose 6' dipamerkan di pameran Mata Irlandia.  (Courtesy of ISA Art and Design)Tampilan: Lukisan cat minyak di atas kertas karya Ciara Roche berjudul ‚Manekin Pose 6‘ dipamerkan di pameran Mata Irlandia. (Courtesy of ISA Art and Design) (Courtesy of ISA Art and Design)

Siehe auch  Elvy Sukaesih, positif Covid-19, dirawat di Rumah Sakit All Yard selama 19 hari

Sejarah serupa

Duta Besar Irlandia untuk Indonesia, Yang Mulia Pádraig Francis, menyelami lebih dalam persamaan antara Irlandia dan Indonesia.

“Skala kedua negara kita sangat berbeda. Di Irlandia, ada sekitar 5 juta orang, yang merupakan setengah dari penduduk Jakarta. Tapi kami memiliki pengalaman yang sama sebagai negara kepulauan dan negara maritim. Kami berdua memiliki reputasi sebagai negara yang sangat hijau. Irlandia sering disebut Emerald Isle karena pemandangannya yang hijau dan indah,” jelas Francis kepada The Jakarta Post pada 8 Juni

Niat ini terlihat jelas dalam karya Louis Haugh: Sebuah foto besar hutan tercetak di dinding dengan gambar tangan dalam berbagai pose di atasnya. Karyanya, Deborah menjelaskan, berkaitan dengan masa lalu kolonial Irlandia yang menyebabkan deforestasi negara itu hingga tahun 1850.

Beberapa seniman yang ditampilkan dalam pameran ini juga tidak berasal dari Irlandia. Anishta Chooramun berasal dari Mauritius, Afrika Timur; Vanessa Jones dari Tennessee, Amerika Serikat; dan Bara Palcik dari Republik Ceko. Sejarah penjajahan dan pengalaman serupa para pendatang juga dapat dikorelasikan dengan Indonesia dan perpindahan penduduknya dari satu pulau ke pulau lain pasca kemerdekaan.

“Tantangan yang dihadapi kedutaan adalah bahwa kedua negara kita sangat jauh. Mereka memiliki banyak kesamaan tetapi saya tidak berpikir orang-orang kami saling mengenal dengan baik, dan ini adalah sesuatu yang kami coba tingkatkan,” kata Yang Mulia.

Pameran akan berlangsung hingga 17 Juni di Jakarta Selatan sebelum pindah ke Bandung, di mana mereka akan mengunjungi beberapa art hub dan juga bertemu dengan mahasiswa seni. Francis dengan bangga menunjukkan desain batik shamrock-and-lapwing untuk kedutaan Irlandia yang dibuat oleh Vania Gracia, mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB).

Siehe auch  Pemulihan kapal selam KRI Nanggala-402 berakhir dengan munculnya pertanyaan - Kamis, 3 Juni 2021

“Ini adalah kesempatan besar tidak hanya bagi mahasiswa di Bandung untuk melihat ini dan mudah-mudahan mendapat inspirasi darinya, tetapi juga bagi seniman Irlandia untuk bekerja dengan seniman Indonesia dan hanya menemukan dan membuat koneksi baru di antara mereka,” tutupnya. kurator Mark Joyce akan hadir pada pameran di Bandung.


We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com