Pelajar Indonesia menulis surat kepada Sekjen PBB dan membahas kesenjangan antara pemuda pribumi dan dunia

Pelajar Indonesia menulis surat kepada Sekjen PBB dan membahas kesenjangan antara pemuda pribumi dan dunia

A bahasa Indonesia Mahasiswa hubungan internasional bernama Nadya Zafira menulis surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang mengungkapkan ketidaksetaraan yang diekspos oleh pandemi COVID serta marginalisasi masyarakat adat dan pemuda dalam diskusi global tentang perubahan iklim, seperti dari laporan menurut UN News. Nadia adalah mahasiswa Universitas Gadjah Mada, Indonesia.

Dalam surat itu, dia menjelaskan bahwa dunia telah berubah secara dramatis dalam dua tahun terakhir, dan tidak sekaligus, tetapi selama periode waktu tertentu. Menurut UN News, surat itu selanjutnya mengatakan bahwa sementara semua negara menghadapi virus mematikan yang sama, pandemi ini jelas tidak terbukti sebagai “pengganti besar” karena beberapa negara muncul sebagai pemenang dan yang lain tertinggal. Namun, pandemi hanyalah puncak gunung es yang mencair pada tingkat yang mengkhawatirkan di zaman yang mempercepat degradasi lingkungan ini.

Kemiskinan global, degradasi lingkungan, dan ketidaksetaraan gender perlu ditangani

Kemiskinan global, degradasi lingkungan, ketidaksetaraan gender, kerawanan pangan, dan banyak masalah lainnya perlu ditangani oleh PBB, para pemimpin, organisasi masyarakat sipil dan orang-orang biasa, menurut UN News. Lebih lanjut Nadya menyatakan dalam surat itu bahwa kota kelahirannya Jakarta dilanda hujan lebat dan banjir besar tahun lalu.

Menurutnya, pemuda memainkan peran kunci dalam perlindungan iklim justru karena generasi ini lahir ke dunia di mana mereka hanya melihat ketidakadilan lingkungan. Dia juga mengatakan bahwa dia berutang kepada masyarakat adat, terlepas dari kenyataan bahwa dunia penuh dengan aktivis iklim muda yang brilian dengan latar belakang perkotaan, untuk memberikan pandangan dan metode alternatif dalam menangani sumber daya alam, menurut UN News. Untuk menjembatani kesenjangan antara pemuda adat dan seluruh dunia, mereka dapat mulai dengan melibatkan pemuda adat dalam percakapan dan memastikan mereka memiliki akses ke tempat-tempat yang luas.

Siehe auch  30 besten Kunstblumen Im Topf getestet und qualifiziert

Keaksaraan dasar di kalangan pemuda pribumi memperkuat keterampilan mereka

Dia juga percaya bahwa pendidikan keaksaraan dasar untuk pemuda adat akan memperkuat kemampuan mereka untuk berkomunikasi dengan orang-orang di luar komunitas mereka dan menyampaikan ide-ide yang sangat dibutuhkan. Zafira mengatakan inisiatif ini berpotensi meningkatkan kesadaran akan masalah keadilan lingkungan seperti pengambilalihan tanah dan relokasi paksa, yang umum terjadi di masyarakat adat tetapi umumnya diabaikan oleh pemuda perkotaan, menurut UN News. Valerie Julliand, koordinator residen PBB di Indonesia, menanggapi surat Nadia yang dibagikan di Instagram.

(Gambar: AP, Facebook / @ ZafiraNadya)

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com