Pelajari cara kerja teknologi AI dalam memantau hutan Taman Nasional Bali Barat

Jakarta, CNN Indonesia –

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dilaporkan telah menetapkan Taman Nasional Bali Barat (TNBB) sebagai titik awal (Proyek percontohan) Dalam pandangan Hutan dengan teknologi kecerdasan buatan atau kecerdasan buatan (AI).

KLHK bekerja sama dengan Huawei untuk mengembangkan pemantauan hutan berbasis AI. Proyek tersebut dinamakan Smart Forest Guardian.

Teknologi pemantauan AI dikatakan mampu mendeteksi kebisingan di kawasan hutan. Selain itu, teknologi ini dapat membedakan suara binatang, burung dan binatang lainnya.




Faktanya, teknologi tersebut mampu mendeteksi gergaji atau suara mencurigakan lainnya.

Smart Forest Guardian, yang meluncurkan situs resminya, merupakan hasil kerja sama antara Huawei dan organisasi nonprofit (NGO) Rainforest Connection. Di Kosta Rika, pemantauan hutan berbasis AI menggunakan ponsel Huawei daur ulang.

Dengan dukungan tenaga surya, ponsel harus bisa bekerja selama 24 jam hingga dua tahun.

Layaknya telinga, ponsel yang digunakan juga berperan dalam merekam suara di hutan. Setiap ponsel terhubung ke cloud setiap siang dan malam. Saat hujan deras, matahari menjadi terik dan kelembapannya tinggi.

Cloud dengan dukungan AI menganalisis semua suara yang dikirim dari ponsel. Untuk memantau struktur secara keseluruhan, ponsel yang dimodifikasi ini ditempatkan di dalam kotak khusus. Kemudian ponsel diikatkan ke batang pohon.

Ponsel bekas Huawei di pohon dikatakan melindungi lebih dari 2.500 kilometer persegi tanah atau sekitar 200.000 stadion sepak bola.

Selain itu, cloud dengan dukungan AI seharusnya tidak hanya mengenali gergaji mesin dan lainnya. Cloud AI hanya dapat memahami struktur ekologi alami hutan melalui suara.

Suara hutan hujan seringkali terlalu rumit untuk diinterpretasikan oleh manusia, tetapi teknologi dapat mendengar banyak detail rumit dari suara tersebut. Selain itu, teknologi AI dapat memberi tahu penjaga secara real time saat terjadi tindakan ilegal.

READ  Apple tidak memiliki chip iPhone apa pun

Cara kerja Huawei AI

Sebelum benar-benar berguna, pengguna harus memasukkan suara yang berbeda awan. Huawei kemudian memilih beberapa algoritme pengenalan suara yang sesuai untuk membuat model pengenalan AI berdasarkan properti datanya.

Setelah model dibuat, Huawei akan mempublikasikannya secara online on line. Pengguna kemudian menggunakan model online untuk melakukan pengenalan ucapan waktu nyata di hutan hujan.

Ada beberapa tantangan yang terkait dengan pengenalan suara binatang. Misalnya, hewan jarang mengeluarkan suara dan kebanyakan orang belum pernah mendengarnya. Selain itu, panjang suaranya hanya beberapa menit.

Untuk mengatasi masalah ini, Huawei mengurangi jendela deteksi dari satu detik menjadi 500 milidetik dibandingkan dengan domain waktu. Dalam hal frekuensi, mereka naik dari 40 menjadi 96.

Ia juga mengklaim bahwa AI dapat membantu lebih memahami hewan, termasuk bahasa dan keadaan emosional mereka. Sehingga para pelestari lingkungan dapat melindungi hewan langka dengan lebih efektif.

(jps / DAL)

[Gambas:Video CNN]

Written By
More from Witha Samad

Daftar harga Vivo bulan September 2020: Vivo X50 hingga Y17

BERITA JOGLOSEMAR – HP Vivo peminatnya cukup banyak di Indonesia. Ponsel bermerek...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *