Pembangunan “Jurassic Park” di Indonesia terus berlanjut (meskipun ada peringatan dari Unesco)

Pembangunan “Jurassic Park” di Indonesia terus berlanjut (meskipun ada peringatan dari Unesco)

Konstruksi dari ‘Taman jurassic’, nama yang diberikan di jejaring sosial untuk kompleks wisata yang direncanakan untuk Taman Nasional Komodo di Indonesia, akan terus berlanjut meskipun ada peringatan dari Unesco tentang kemungkinan dampak lingkungan dari pekerjaan tersebut. diberitahukan Reuters.

Tahun lalu, pemerintah negara Asia Selatan mulai mengerjakan sejumlah proyek untuk membuat resor baru di taman, yang telah dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia, menyebabkan kontroversi dan kekhawatiran tentang habitat negara tersebut. Komodo, rahasia oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam sebagai spesies yang terancam punah.

Kontroversi Pembangunan ‘Jurassic Park’

dalam nya laporan Pada tanggal 4 Juni tahun ini, Komite Warisan Dunia Unesco menyatakan bahwa proyek tersebut akan memerlukan evaluasi ulang Kerusakan ekologi menganalisis masalah penangkapan ikan ilegal dan mempertaruhkan Potensi habitat alami biawak.

Dia juga mengungkapkan kekecewaannya pada peningkatan tajam dalam pariwisata, seperti yang diharapkan oleh sponsor 500.000 Menurut agensi, pengunjung tahunan ke wilayah tersebut menggandakan “jumlah pengunjung sebelum pandemi Covid-19”.

Sebagian masalahnya adalah ambiguitas rencana pemerintah Indonesia dalam hal ini. Proyek ini berfokus pada Pulau Rinca dan sesuai Mandiri Ini menjadi “tempat wisata mewah”.

Wiratno, seorang pejabat senior di Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, mengatakan kepada Reuters bahwa penilaian yang diperbarui sedang dalam persiapan dan dapat dikirim pada bulan September. Namun, dia meyakinkan bahwa “proyek” lanjutannya menyusultelah terbukti tidak efektif. “

Komodo menyerang manusia

Tahun lalu di pulau Rinca a menyerang dari komodo hingga pekerja konstruksi yang terluka parah di resor. Insiden itu mengakibatkan proyek kontroversial itu dipertanyakan lagi karena kadal menjadi lebih agresif saat diganggu. “Mereka tidak bisa beraktivitas seperti biasa di bawah tekanan,” kata Aloysius Suhartim Karya, yang mengepalai Forum Masyarakat Penyelamat Pariwisata Berita dunia VICE.

Siehe auch  Update Harga HP Samsung 26 Agustus 2020, Samsung Galaxy A10s Dibanderol Kurang dari 2 Jutaan

Meskipun serangan komodo terhadap manusia jarang terjadi, namun sangat berbahaya. Hewan-hewan ini dapat berlari dengan kecepatan 20 kilometer per jam, panjangnya dua hingga tiga meter dan beratnya sekitar 70 Kilogram.

Penafian: Artikel ini dibuat dari umpan dan tidak diedit oleh tim kami.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com