Pembantaian di Ethiopia, warga sipil di kota terkoyak sampai …

Memuat…

ADDIS ABABA – Lembaga pemantauan hak asasi manusia internasional, Amnesty International (AI), melaporkan kemungkinan tersebut pembantaian melawan ratusan orang di wilayah Tigray Etiopia. Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyerukan penyelidikan, mengatakan kematian itu merupakan kejahatan perang jika dikonfirmasi.

AI mengatakan banyak warga sipil ditikam atau dipukuli sampai mati di sebuah kota, dengan Perdana Menteri Abiy Ahmed menuduh pejuang dari Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) melakukan pembantaian tersebut. Pejabat Tigrayan membantah terlibat dalam kekejaman itu dan kepala daerah Debretsion Gebremichael mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa tuduhan itu tidak berdasar.

Dalam pernyataan yang diposting di Facebook, Abiy mengatakan pejuang TPLF mengamuk setelah pasukan pemerintah “membebaskan” Tigray barat. Mereka secara brutal membunuh warga sipil tak berdosa di Mai-Kadra, sebuah kota di wilayah barat daya Tigray.

Para saksi juga menyalahkan pasukan yang setia kepada TPLF, menurut AI, yang melaporkan bahwa mereka yang mengunjungi kota itu sehari setelah serangan itu menemukan mayat berlumuran darah dan berserakan di seluruh kota.(Baca juga:Seminggu pertempuran, Perdana Menteri Ethiopia mengumumkan kemenangan di Tigray)

“Ini adalah tragedi mengerikan yang hanya akan diketahui oleh waktu, karena komunikasi di Tigray tetap ditutup,” kata Deprose Muchena, direktur Amnesty International untuk Afrika Timur dan Selatan. Newsweek, Sabtu (14/11/2020).

Dia mengatakan para korban tampaknya pekerja harian dan sama sekali tidak terlibat dalam serangan militer yang sedang berlangsung.

AI mengatakan telah memeriksa dan memverifikasi secara digital foto dan video mayat di tanah atau dibawa dengan tandu. AI mengkonfirmasi bahwa ini adalah gambar terbaru dan menggunakan gambar satelit, yang secara geografis ditempatkan di Mai-Kadra.

READ  Iran dan Israel, alasan mengapa negara-negara Teluk ingin Trump terpilih ...
Written By
More from Kaheela Miah

Kunjungan Amerika ke provokasi politik Taiwan, kami akan mengambil tindakan

GAMBAR. Tentara membawa bendera Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan bendera nasional China,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *