Pembawa asteroid Hayabusa2 berhasil mendarat di Australia

Suara.com – Sebuah pesawat ruang angkasa Jepang (Hayabusa2) Bawalah sampel asteroid Mayor pertama, telah menyelesaikan misi selama enam tahun. Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) mengumumkan bahwa misi tersebut telah mendarat dengan selamat di dalam Australia.

Misi Hayabusa2 mencari jawaban atas sejumlah pertanyaan mendasar tentang asal mula tata surya dan asal mula molekul seperti air.

Pesawat luar angkasa untuk misi ini diluncurkan dari Pusat Antariksa Tanegashima Jepang pada tahun 2014, dan butuh waktu empat tahun untuk mencapai asteroid Ryugu sebelum dipindai dan kembali ke Bumi pada November 2019.

Bagaimana situs dimulai DibawahAsteroid diyakini telah terbentuk pada Senin (12/7/2020) sejak tata surya mulai terbentuk, dan ilmuwan mengatakan Ryugu kemungkinan mengandung zat organik yang berkontribusi pada kehidupan di Bumi.

Baca juga:
Rudal yang rusak di dekat Bumi menghilang setelah setengah abad, seperti asteroid

Badan antariksa Jepang (JAXA). [Shutterstock]

Awal pekan ini, kapsul pesawat memancarkan cahaya saat masuk kembali ke atmosfer bumi hingga akhirnya mendarat di area terbatas Woomera, sekitar 460 kilometer utara Adelaide, dan ditemukan oleh para ilmuwan dan dibawa ke pusat penelitian setempat, kata JAXA.

Helikopter dengan kapsul pesawat telah tiba di markas setempat dan kapsul itu dibawa ke dalam gedung, kata JAXA melalui teaser di Twitter.

READ  Menteri Indonesia ditangkap karena korupsi dalam bantuan pandemi - menteri Indonesia dituduh korupsi dalam bantuan epidemi
Written By
More from Said Rafiq

Suzuki Jimny 5 pintu siap rilis tahun depan

Senin, 5 Oktober 2020 – 19:39 WIB Suzuki Jimny lima pintu. Foto:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *