Peneliti menyebut planet Uranus “kentut” setiap 17 jam

JAKARTA, HARIANHALUAN.COM – Planet Uranus dikatakan melepaskan gas, juga dikenal sebagai “kentut”, ke luar angkasa setiap 17 jam. Dipercaya bahwa kondisi ini disebabkan oleh rotasi planet di sekitar sumbu yang tidak konvensional, yang menyebabkan medan magnetnya membuka dan menutup.

Uranus diketahui berputar pada sudut hampir 98 derajat dari bidang orbitnya. Keadaannya berbeda dari kebanyakan planet, yang berputar relatif dekat dengan bidang orbitnya.

Saat Unilad dimulai, medan magnet planet Uranus juga menyimpang dari umum dan berada pada sudut 59 derajat terhadap sumbu rotasi. Kombinasi dari semua faktor ini membuat magnetosfer Uranus sangat aneh.

Karena magnetosfer yang tidak biasa, planet ini membiarkan angin matahari bertiup pada sudut tertentu. Ilmuwan mengatakan bahwa sudut seperti itu akan terjadi setiap 17 jam.

Menariknya, lewatnya gas juga bisa menyebabkan aurora di planet ini. Aliran gas tersebut ditemukan setelah Xin Cao dan Carol Paty dari Georgia Institute of Technology membuat model magnetosfer Uranus. Pemodelan ini juga bertepatan dengan bukti sebelumnya yang ditemukan oleh Voyager 2 NASA.

Dengan diperkenalkannya BGR, para peneliti masih berjuang untuk memastikan hasil mereka lebih jauh karena Uranus sangat jauh dari Bumi. Diketahui bahwa Uranus berada pada jarak yang lebih jauh dari Bumi dari Matahari.

Namun, kesimpulan awal dari penelitian tersebut menyebut magnetosfer sebagai sakelar. Karenanya, magnetosfer membuka dan menutup Uranus setiap hari. Studi tentang magnetosfer Uranus dimulai dalam beberapa dekade terakhir, sejak pesawat ruang angkasa Voyager 2 terbang pada tahun 1986.

Sebelumnya, Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) melaporkan bahwa planet Uranus mengalami kebocoran gas. Kebocoran ini ditemukan oleh pesawat luar angkasa Voyager 2, yang menembus gumpalan gas di dekat Uranus.

READ  Laban tidak mengejar penemuan meteorit di Sumatera Utara, itulah sebabnya: Okason Techno

Voyager 2 melewatkan gumpalan gas yang disebut plasmoid ini selama 1 menit. Pesawat yang telah tiba di Uranus selama 34 tahun itu kemudian akan mengirimkan data kembali ke Bumi untuk melaporkan anomali tersebut. Pesawat ruang angkasa ini menjelajahi Uranus pada jarak sekitar 80.000 kilometer dari Uranus.

Seperti yang dijelaskan, perjalanan pesawat ruang angkasa melalui plasmoid hanya membutuhkan waktu sekitar satu menit, tetapi cukup lama bagi para ilmuwan untuk menentukan bahwa anomali semacam itu ada.

NASA menduga bahwa plasmoid ini dibuang oleh Uranus melalui atmosfer. Diperkirakan Uranus telah kehilangan 55 persen kandungan gasnya di atmosfer.

“Pengamatan pertama plasmoid di magnetosfer planet menjelaskan proses di magnetosfer Uranus dan menunjukkan bahwa plasmoid dapat memainkan peran besar dalam transportasi plasma,” kata NASA.

Written By
More from Said Rafiq

Waskita memperkuat bisnis non-investasi dan menjual tol Becakayu pada November 2020

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Peramal Karya (Persero) Tbk meningkatkan proporsi non- investasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *