Penurunan parah es gletser di puncak gunung

Penurunan parah es gletser di puncak gunung

Es dari puncak gunung di daerah tropis dari keempat belahan bumi menutupi area yang jauh lebih sedikit – dalam satu kasus bahkan 93% lebih sedikit – dari 50 tahun yang lalu, menurut sebuah studi baru.

Studi yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Global and Planetary Change menemukan bahwa gletser di dekat Puncak Jaya di Papua Nugini kehilangan sekitar 93% esnya selama 38 tahun dari 1980 hingga 2018, area yang ditutupi oleh gletser di Kilimanjaro di Afrika. menurun hampir 75%.

Studi ini adalah yang pertama menggabungkan citra satelit NASA dengan data dari inti es yang dibor selama ekspedisi lapangan di gletser tropis di seluruh dunia. Kombinasi ini menunjukkan bahwa perubahan iklim menyebabkan gletser ini, yang telah lama menjadi sumber air bagi masyarakat sekitar, menghilang dan gletser ini kehilangan es lebih cepat dalam beberapa tahun terakhir.

Dua set data memungkinkan para peneliti untuk menghitung dengan tepat berapa banyak es yang hilang dari gletser di daerah tropis. Gletser ini adalah “burung kenari di tambang batu bara,” kata Lonnie Thompson, penulis utama, profesor ilmu bumi terkemuka di Ohio State University, dan peneliti senior di Byrd Polar and Climate Research Center Ohio State.

“Ini berada di bagian paling terpencil dari planet kita – mereka tidak dekat kota-kota besar, jadi Anda tidak memiliki polusi lokal,” kata Thompson. “Gletser ini adalah penjaga, mereka adalah sistem peringatan dini untuk planet ini, dan mereka semua mengatakan hal yang sama.”

Studi ini membandingkan perubahan di area yang ditutupi oleh gletser di empat wilayah: Kilimanjaro di Tanzania, Andes di Peru dan Bolivia, dataran tinggi Tibet dan Himalaya di Asia Tengah dan Selatan, dan ladang es di Papua, Nugini, Indonesia. Thompson telah memimpin ekspedisi ke semua gletser ini dan memulihkan inti es dari masing-masing gletser. Inti adalah pilar es panjang yang berfungsi sebagai sumbu waktu untuk iklim daerah selama berabad-abad hingga ribuan tahun. Ketika salju turun di gletser setiap tahun, salju itu terkubur dan terkompresi untuk membentuk lapisan es yang menjebak dan melestarikan kimia salju dan segala sesuatu di atmosfer, termasuk polutan dan bahan biologis seperti tanaman dan serbuk sari. Peneliti dapat memeriksa lapisan ini dan menentukan apa yang ada di udara saat es terbentuk.

Siehe auch  30 besten Kunstblumen Im Topf getestet und qualifiziert

Sebuah gambar yang diambil pada tahun 2019 di Huascarán, gunung tropis tertinggi di dunia, menunjukkan es yang mundur ke atas, memperlihatkan batu di bawahnya. Analisis oleh peneliti dari University of Colorado menunjukkan bahwa luas es glasial di gunung ini menurun hampir 19% dari tahun 1970 hingga 2003. Pada tahun 2020, permukaan Es Pulau Quelccaya, area gletser terbesar kedua di daerah tropis, telah menurun 46% sejak 1976, tahun Thompson mengebor inti es pertama dari puncaknya.

Sekitar waktu ekspedisi pertama Thompson, NASA meluncurkan versi pertama dari misi Landsatnya. Landsat adalah kumpulan satelit yang memotret permukaan bumi dan telah beroperasi dalam berbagai bentuk sejak tahun 1972. Ini memberikan catatan darat, es, dan air berbasis ruang angkasa terpanjang di bumi.

“Kami berada dalam posisi unik ini bahwa kami memiliki catatan inti es dari puncak gunung ini, dan Landsat memiliki gambar gletser yang terperinci ini, dan ketika kami menggabungkan dua kumpulan data itu, kami dapat dengan jelas melihat apa yang terjadi,” kata Thompson.

Gletser di daerah tropis bereaksi lebih cepat terhadap perubahan iklim dan, karena terjadi di daerah terhangat di dunia, hanya dapat bertahan di ketinggian yang sangat tinggi dengan iklim yang lebih dingin. Sebelum atmosfer bumi menghangat, presipitasi turun di sana sebagai salju. Sebagian besar sekarang jatuh sebagai hujan, yang berarti es yang ada mencair lebih cepat.

“Mereka tidak lagi menahan es di ketinggian tertinggi,” kata rekan penulis Christopher Shuman, profesor peneliti di University of Maryland-Baltimore County dan peneliti asosiasi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland. “Ini adalah interaksi antara udara hangat di bawah yang mencairkan tepi ladang es sementara daerah yang paling tinggi masih cukup dingin untuk mendapatkan salju dalam jumlah tertentu, tetapi tidak cukup untuk menjaga lapisan es dalam dimensi yang dibutuhkannya. dulu. ”

Siehe auch  30 besten Blackview Bv6800 Pro getestet und qualifiziert

Itu bisa memiliki efek mendalam pada orang-orang yang tinggal di dekat gletser ini.

Studi ini menggambarkan sejarah komunitas di dekat Pulau Es Quelccaya dan akibat dari banjir yang disebabkan oleh sejumlah besar es yang jatuh dari gletser ke danau glasial terdekat. Banjir menghancurkan ladang yang telah dikerjakan oleh keluarga petani selama bertahun-tahun dan sangat menakutkan bagi keluarga itu sehingga mereka pindah empat jam dari komunitas untuk memulai hidup baru di kota.

Di Papua Nugini, es memiliki makna budaya bagi banyak masyarakat adat yang tinggal di dekat ladang es, karena mereka menganggap es sebagai kepala dewa mereka. Thompson percaya bahwa ladang es di sana akan benar-benar hilang dalam dua hingga tiga tahun.

Sudah terlambat untuk gletser ini, kata Thompson, tetapi belum terlambat untuk mencoba memperlambat jumlah karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya yang dipancarkan ke atmosfer yang menyebabkan planet ini menghangat.

“Ilmu pengetahuan tidak mengubah jalan yang kita tempuh – tidak peduli seberapa jelas sains itu, sesuatu harus terjadi untuk mengubah jalan itu,” katanya.

referensi
Thompson LG, Davis ME, Mosley-Thompson E, dkk. Efek pemanasan pada gletser yang mundur dengan cepat di lintang tinggi dan rendah dan catatan iklim berasal dari inti es. Perubahan global planet Global. 2021; 203: 103538. melakukan:10.1016 / j.gloplacha.2021.103538

Artikel ini diterbitkan ulang dari berikut bahan. Catatan: Materi mungkin telah diedit untuk panjang dan konten. Untuk informasi lebih lanjut, silakan merujuk ke sumber yang dikutip.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com