Perbaikan Badan Anti-Transplantasi Indonesia Picu Kecaman, SE Asia News & Top Stories

Perbaikan Badan Anti-Transplantasi Indonesia Picu Kecaman, SE Asia News & Top Stories

Pengawas anti-transplantasi Indonesia berencana untuk memindahkan lebih dari 50 penyelidik dan staf transplantasi mereka dan melatih kembali dua lusin jumlah lagi untuk “pembersihan” yang bertujuan untuk melemahkan lembaga yang dulu dibanggakan, salah satu pejabat tinggi mereka mengatakan -Investigator.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengumumkan bulan lalu bahwa 75 karyawannya telah gagal dalam tes kewarganegaraan yang bertujuan untuk mengintegrasikan perusahaan yang dulunya independen ke dalam pegawai negeri di bawah naungan polisi.

Di antara yang berselisih soal Ujian Wawasan Nasional (TWK) yang kontroversial adalah Pak Novel Baswedan, sepupu Gubernur Jakarta Anies Baswedan. Dia menghabiskan 10 bulan di Singapura untuk memulihkan diri dari serangan asam pada tahun 2017 yang membutakannya di satu mata dan hanya menyisakan satu titik mata di mata lainnya.

“Kalau KPK berhasil dilumpuhkan, semua orang yang bekerja keras dan jujur ​​di KPK akan dibersihkan,” kata Novel dalam wawancara dengan Straits Times akhir pekan lalu. “Saya percaya di masa depan, orang akan takut untuk melakukan hal yang benar.”

Menurut para aktivis antikorupsi, independensi lembaga yang dulunya salah satu yang paling dipercaya di negeri ini sedang dipertaruhkan.

Sejak didirikan pada tahun 2003, KPK telah berada di garis depan kebangkitan Indonesia yang lambat dari salah satu negara paling korup di dunia pada 1990-an menjadi hasil yang agak biasa-biasa saja.

KPK telah memenjarakan hampir 900 orang. Ini termasuk mantan menteri kabinet, politisi dan pejabat lainnya.

Pada bulan Desember, mantan Menteri Sosial Juliari Batubara, ditangkap karena dicurigai menerima suap sehubungan dengan bantuan Covid-19 dari beras, minyak, dan makanan pokok lainnya untuk negara yang paling rentan.

READ  7 Tips Membuat Film Pendek Modal Vivo X50 Pro

Pada 2018, KPK memvonis mantan Ketua DPR Setya Novanto 15 tahun penjara karena hubungannya dengan suap senilai Rp2,3 triliun (S$214 juta) sehubungan dengan pengenalan KTP baru.

Ini soal ujian kewarganegaraan, yang bersumber dari undang-undang yang diperkenalkan pada 2019 oleh pemerintahan Presiden Joko Widodo untuk mengubah KPK dari entitas independen menjadi entitas di bawah kendali pamong praja. Sebuah ironi besar adalah bahwa KPK sekarang berada di bawah polisi, sebuah lembaga yang diduga korup terhadap pejabat tinggi yang diselidiki Komisi Antikorupsi dalam beberapa tahun terakhir.

Bagi para pendukungnya, termasuk Ketua KPK, Jenderal Polisi Firli Bahurli, ujian TWK bertujuan untuk membasmi ekstremis dan individu karyawan.

Tetapi beberapa yang mengambil penilaian mengatakan pertanyaan itu termasuk penelitian tentang praktik keagamaan pribadi dan pandangan tentang minoritas agama dan seksual, menurut laporan media.

“Sama sekali tidak ada upaya untuk menyingkirkan pegawai tertentu di TWK,” kata juru bicara KPK dalam keterangannya.

“Seluruh pegawai KPK merupakan aset penting bagi lembaga dalam upaya pemberantasan korupsi.”

Penyelidik lain yang diberhentikan karena hasil ujiannya termasuk Ambarita Damanik, yang juga dianggap sebagai peran utama dalam kasus mantan juru bicara Setya dan penyelidikan polisi.

Tapi Mr Novel, dirinya mantan polisi, mengatakan tes itu “ofensif” dan invasif. Ini termasuk pertanyaan tentang praktik seksual dan sikap terhadap perempuan.

Dalam wawancara, pengulas menolak untuk mengidentifikasi diri mereka sendiri, katanya.

Mr Novel mengatakan pertanyaan juga termasuk apakah dia akan mengikuti instruksi bahkan jika mereka melanggar prosedur.

“Saya ditanya apakah saya akan mematuhi atasan jika mereka campur tangan dalam hal-hal tertentu dan jika saya diminta melakukan kesalahan,” katanya.

READ  30 besten Fotoecken Selbstklebend Transparent getestet und qualifiziert

“Saya menjawab ‘ya’ selama saya mengikuti prinsip KPK – jika saya bertindak jujur, berintegritas, mandiri dan bertanggung jawab.”

Kontroversi tentang tes kewarganegaraan dan kemungkinan pemecatan Mr. Novel mengancam untuk merusak citra publik dari lembaga investigasi yang pernah menjadi salah satu yang paling dihormati di negara ini.

Ketika didirikan pada tahun 2003 sebagai bagian dari serangkaian langkah untuk membangun kembali pemerintah setelah 33 tahun di bawah mantan Presiden Suharto, KPK memiliki kekuasaan yang luas untuk penyelidikan dan penuntutan.

Tetapi aturan baru 2019 memberi regulator luar kekuatan untuk menolak surat perintah penangkapan, penyadapan, dan metode investigasi lainnya yang menurut para kritikus telah memperlambat penangkapan.

Badan pengawas, dewan pengawas KPK, diangkat oleh presiden. Sebelumnya, penyidik ​​hanya membutuhkan persetujuan lima petinggi KPK.

Novel menyalahkan campur tangan luar atas kegagalan menangkap lebih banyak tersangka menyusul penangkapan besar-besaran, termasuk penahanan mantan Menteri Perikanan Edhy Prabowo pada November 2020 karena menerima suap terkait penerbitan izin ekspor benih lobster.

“Keberhasilan awal penangkapan itu baru tahap awal,” kata Pak Novel kepada ST. “Jika kita tidak dilemahkan, kita bisa saja mengungkap kasus-kasus penting lainnya.”

Laode Syarif, mantan penyidik ​​KPK dan sekarang direktur eksekutif lembaga pemikir tata kelola Kemitraan, mengatakan kepada ST, “Bahan yang paling penting adalah kepercayaan publik.” Dia mengacu pada menjaga independensi para penjaga korupsi.

“Sekarang orang mempertanyakan integritas KPK,” katanya. Kemitraan dikelola oleh Program Pembangunan PBB.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan di surat kabar Kompas pada bulan Juni tahun lalu menemukan bahwa dukungan publik untuk KPK telah berkurang setengahnya sebesar 82 persen responden pada tahun 2017, meskipun jajak pendapat lain menunjukkan bahwa banyak orang Indonesia terus memandang komisi secara positif.

READ  Tanaman membantu melawan penyakit sampai ingatan tetap terjaga

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com