Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli menuduh pemimpin partai yang berkuasa membentuk pemerintahan paralel – KP Sharma Oli menyalahkan

Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli membela keputusannya untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat, menuduh beberapa pemimpin Partai Komunis Nepal (NCP) yang berkuasa mencoba membentuk “pemerintahan paralel”. Oli membuat pernyataan tersebut sambil menyoroti pencapaian utama pemerintah selama pidatonya di kantor Perdana Menteri di Singh Darbar pada hari Senin untuk menandai ulang tahun ketiga pemerintah.

Krisis politik muncul di Nepal pada 20 Desember ketika Oli membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat dengan saingannya, Pushp Kamal Dahal “Prachanda”, membuat langkah mengejutkan di tengah perebutan kekuasaan. Keputusannya untuk membubarkan 275 anggota DPR juga ditentang oleh banyak NCP yang dipimpin oleh Prachanda.

Faksi yang dipimpin oleh Prachanda telah mengorganisir demonstrasi anti-pemerintah dan pertemuan publik di berbagai bagian negara, termasuk Kathmandu. Prachanda dan faksi Oli yang bersaing mengklaim menguasai Partai Komunis Nepal dan masalah ini sedang diperdebatkan di Komisi Pemilihan Umum.

Oli mengatakan pemerintahnya menghadapi kendala yang sama dengan pemerintah koalisi selama setahun. Dia membela keputusannya untuk membubarkan rumah dengan menyalahkan rekan partainya sendiri. Dia mengatakan beberapa pemimpin partai mencoba membentuk “pemerintahan paralel”.

Oli juga meminta pertanggungjawaban kelompok saingan atas proses persetujuan berbagai RUU, membuat rekomendasi untuk lowongan di berbagai badan konstitusi dan menghalangi dengar pendapat di Parlemen.

READ  Donald Trump | Donald Trump menekan Sekretaris Republik Georgia Brad Raffensperger dalam pemilihan presiden | Presiden AS menekan sekretaris Georgia untuk memenangkan suara dan rekaman banding telah muncul
Written By
More from Kaheela Miah

Presiden Prancis menutup masjid karena pemenggalan kepala guru

Jakarta, CNN Indonesia – Presiden Perancis Emmanuel Macron mengatakan kelompok militan Islam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *