Perubahan iklim mengancam seni gua purbakala di Indonesia

Perubahan iklim mengancam seni gua purbakala di Indonesia

Salah satu dari banyak gambar di Sulawesi yang dipotong sepotong demi sepotong.

Salah satu dari banyak gambar di Sulawesi yang dipotong sepotong demi sepotong.
Screenshot:: Universitas Griffith / Youtube

Karena apa yang akan hilang sepenuhnya dari perubahan iklim terus dirasakan, seni primitif kini mulai terlihat. Ilmuwan saja baru-baru ini ditemukan Gambar gua tertua yang diketahui manusia di Sulawesi – sebuah pulau di Indonesia – dan Anda sekarang melihat artefak yang “sebelumnya menghilang [their] Mata. ”

Para peneliti di Griffith University di Australia baru-baru ini menerbitkan sebuah penelitian tentang Laporan Ilmiah Lukislah gambaran waktu yang pasti akan segera habis untuk lukisan gua yang luas ini.

Karya seni tertua dengan tiga babi bundar yang dikelilingi oleh cetakan tangan berusia lebih dari 45.000 tahun. Peningkatan pembentukan kristal garam secara drastis memperburuk dinding gua batu kapur, menyebabkan seni mengelupas dan rontok. Tidak seperti rekan-rekan Eropa mereka, suhu khatulistiwa yang lebih tinggi mengancam gambar gua Sulawesi, kenyataan yang menjadi semakin suram.

“Saya terpesona oleh betapa luasnya kristal garam yang merusak dan sifat kimianya pada seni cadas, beberapa di antaranya kita tahu berusia lebih dari 40.000 tahun.” kata direktur studi Dr. Jillian Huntley. “Menurut saya, kemerosotan seni cadas yang luar biasa ini akan memperburuk kenaikan suhu global.”

Babi hanyalah salah satu dari banyak sketsa dan ilustrasi yang berisiko hilang sama sekali, dan dengan demikian berhubungan dengan nenek moyang kuno kita. Gambar lain di gua-gua ini menggambarkan pemandangan mulai dari pemandangan berburu hingga makhluk gaib. Gambar ini adalah representasi bagaimana Sulawesi terhubung dengan negara mereka dan bagaimana perasaan kita dengan foto kebutuhan untuk mendokumentasikan dunia di sekitar mereka.

Arkeolog Sulawesi dan sarjana Griffith Basran Burhan tidak kehilangan pentingnya keberadaan mereka.

“Penemuan seni gua semakin menunjukkan betapa maju kehidupan budaya masyarakat pertama yang tinggal di Sulawesi. Lukisan detail hewan, stensil tangan, dan pemandangan naratif dari zaman kuno yang hebat menunjukkan bahwa orang telah terhubung ke tempat ini selama puluhan ribu tahun, ”katanya.

READ  Man United mendarat di 'Friday Night League'

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com