Pria Indonesia berulang kali memasuki S’pore dengan paspor palsu

Pria Indonesia berulang kali memasuki S’pore dengan paspor palsu


<p> Pintu masuk ke Bandara Seletar.  (FOTO: Yahoo News Singapura / Dhany Osman) </p>
<p>” src=”https://s.yimg.com/ny/api/res/1.2/U3tBWsFz.Na0fJUu5shLSw–/YXBwaWQ9aGlnaGxhbmRlcjt3PTk2MA–/https://s.yimg.com/os/en/homerun/feed_manager_auto_publish_494/1c3882d242cc94ffe35b2137f0941eef”/></p></div>
</div>
</div>
<p><figcaption class=Pintu masuk ke Bandara Seletar. (FOTO: Yahoo News Singapura / Dhany Osman)

SINGAPURA – Seorang pengusaha yang dicari oleh pihak berwenang di Indonesia untuk transplantasi berulang kali melakukan perjalanan ke Singapura antara 2017 dan 2018 dengan paspor palsu bertuliskan nama orang lain, sebuah pengadilan mendengar.

Adelin Lis akhirnya ditangkap di Bandara Changi saat mencoba meninggalkan negara itu menggunakan paspor palsu pada Mei 2018.

Rabu lalu (9 Juni), pengungsi Indonesia berusia 63 tahun itu didenda $14.000 di pengadilan negeri setelah mengaku bersalah atas empat dari 15 dakwaan keimigrasian pada awal April.

Hitungan yang tersisa diperhitungkan dalam hukuman sebagai bagian dari pembelaannya.

Adelin membayar denda dalam dua kali angsuran minggu lalu dan pada Rabu 16 Juni.

Tentang kasus

Menurut dokumen yang disediakan oleh kantor kejaksaan Yahoo News Singapura Adelin diberikan izin tinggal tetap di Singapura oleh Kejaksaan Agung pada hari Kamis bulan Desember 2002. Namun, dia tidak memperbarui izin masuk kembali tempat tinggal permanennya setelah batas waktu Desember 2007, sehingga kehilangan status PR-nya.

Saat masih di PR Singapura, pengusaha itu melakukan 14 perjalanan ke Singapura dan antara April 2005 hingga September 2006 melakukan perjalanan sebanyak 28 kali melalui Bandara Changi. Dia menggunakan paspor aslinya di setiap perjalanan.

Menurut sebuah laporan di Jakarta PostAdelin divonis 10 tahun penjara oleh Mahkamah Agung Indonesia pada Agustus 2008 karena korupsi dan pembalakan liar di Sumatera bagian utara.

Dia masuk dalam daftar orang yang dicari kejaksaan Sumut sejak Juli 2012 Jakarta Post Laporan tertanggal 23 Juli 2019 mengatakan.

Siehe auch  Snapdragon 888 menghadirkan peningkatan yang signifikan, terutama dalam komputasi fotografi

Berdasarkan dokumen pengadilan dari Kejaksaan Singapura, Adelin ditangkap petugas imigrasi di ruang tunggu keberangkatan Terminal 3 Bandara Changi pada 8 Mei 2018.

Ia mencoba keluar negeri dengan paspor Indonesia bernama “Hendro Leonardi”. Paspor itu juga menyebutkan usia Hendro tiga tahun lebih muda dari Adelin.

Investigasi mengungkapkan bahwa pengungsi menerima paspor pada tahun 2008 dan dengan demikian berhasil melakukan perjalanan ke dan dari Singapura beberapa kali antara Juli 2017 dan 2018.

Ia memasuki Singapura pada 20 Juli 2017 melalui Bandara Seletar dan kembali pada 26 Oktober 2017, 11 Februari 2018 dan 16 Mei 2018 melalui Bandara Changi.

Setiap kali dia tiba, dia diberi izin kunjungan selama 30 hari dengan menyatakan secara salah pada formulir pendaratannya bahwa dia tidak pernah menggunakan paspor dengan nama lain untuk memasuki negara itu.

Dia meninggalkan Singapura melalui Bandara Changi pada 24 Juli 2017, 2 November 2017 dan 20 Februari 2018.

Namun saat hendak keluar negeri melalui Terminal 3 pada 28 Mei 2018, tipu muslihat Adelin meledak dan dia ditangkap.

Dokumen pengadilan tidak mengungkapkan bagaimana penyamarannya rusak atau bagaimana identitas aslinya ditetapkan.

Adelin dapat didenda hingga $ 4.000 dan / atau hingga satu tahun penjara untuk salah satu dari empat tuduhan yang diajukan oleh Adelin untuk membuat kesaksian palsu untuk mendapatkan paspor.

Hukuman untuk menunjukkan dokumen palsu kepada petugas imigrasi adalah denda hingga $ 6.000 dan / atau hukuman penjara hingga dua tahun.

Hukuman untuk memasuki Singapura tanpa paspor sah yang dikeluarkan secara sah adalah hukuman penjara hingga enam bulan dengan setidaknya tiga pukulan tongkat untuk pelanggar laki-laki di bawah usia 50 tahun. Mereka yang tidak layak untuk kopral dapat menghadapi denda hingga $ 6.000, bukan cambuk.

Siehe auch  Untuk pertama kalinya para astronom mengamati semburan radio yang cepat di galaksi

Yahoo News Singapura telah menghubungi Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan untuk mengetahui status Adelin dan apakah dia tinggal di Singapura atau telah dideportasi.

Tetap up to date saat bepergian: bergabunglah dengan saluran Telegram Yahoo Singapura http://t.me/YahooSingapur

Lebih banyak cerita Singapura:

Pria dipenjara karena pelecehan terhadap dua korban pria dan pencurian supermarket

Wanita memukul pelayan di wajah dengan cangkir kaca dan meninggalkan bekas luka permanen

Dari 27 kasus baru COVID di Singapura, 20 di komunitas

Pemilik Airbnb memfilmkan wanita di toilet rumah dengan kamera lubang jarum

24 penyedia yang dilisensikan oleh Depkes untuk menyediakan vaksin Sinovac

Dosen Ngee Ann Poly yang membuat komentar rasis pada video yang akan dipecat

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com