Raja Malaysia mendesak politisi untuk mengakhiri ketidakpastian dalam perebutan kekuasaan

GAMBAR. Raja Malaysia Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah memeriksa seorang penjaga kehormatan selama Hari Kemerdekaan (Hari Kemerdekaan) ke-62 di Putrajaya, Malaysia pada 31 Agustus 2019. / Lim Huey Teng

Sumber: Reuters | Editor: Saya tahu Laoli

KONTAN.CO.ID – KUALA LUMPUR. Raja Malaysia Al-Sultan Abdullah pada hari Jumat meminta para politisi untuk tidak menyeret negara ke dalam ketidakpastian politik dan mendesak mereka untuk menyelesaikan masalah tersebut melalui negosiasi dan proses konstitusional.

Komentar raja muncul di tengah perebutan kekuasaan atas jabatan perdana menteri antara Perdana Menteri Muhyiddin Yassin dan pemimpin oposisi Anwar Ibrahim, hanya tujuh bulan setelah pertengkaran lain mendorong Muhyiddin. untuk membentuk pemerintahan.

Kutipan RutersPada Jumat (16/10), Anwar bertemu dengan raja pekan ini untuk membuktikan bahwa dia memiliki mayoritas untuk membentuk pemerintahan dengan bantuan para pembelot dari pemerintahan saat ini.

Tetapi pertemuan lain di istana telah dibatalkan karena pembatasan gerakan untuk mengendalikan penyebaran virus corona baru.

Baca juga: Polisi Malaysia Panggil Anwar Ibrahim untuk Diperiksa, Ada Apa?

Perjuangan politik terbaru datang ketika Malaysia bergulat dengan ekonomi yang dilanda virus corona dan lonjakan infeksi baru.

Dalam sebuah pernyataan, istana menyarankan anggota parlemen untuk matang dalam politik dan memahami masalah publik.

Mengenai perkembangan terkini situasi politik di Tanah Air, Yang Mulia berpesan kepada masyarakat, terutama para politisi, untuk bersama-sama memastikan bahwa negara tidak lagi terseret dalam ketidakpastian politik selama kita berada. semua masih menghadapi berbagai masalah dan masa depan yang sulit karena ancaman wabah COVID. -19, “kata istana.

Ia juga mendesak mereka untuk menyelesaikan masalah tersebut melalui negosiasi dan proses hukum, sebagaimana diatur dalam Konstitusi Federal.

READ  Pertahanan dilanggar, Malaysia mendekati 1.000 kasus COVID-19 per hari

Baca juga: Anwar Ibrahim bertemu raja, nasib perdana menteri Malaysia ada di tangan raja

Raja memainkan sebagian besar peran seremonial, tetapi dia dapat menunjuk perdana menteri yang menurutnya kemungkinan akan memimpin mayoritas.

Pemerintahan baru biasanya dipilih di Malaysia, tetapi istana memainkan peran dalam beberapa kasus.

Raja menunjuk perdana menteri Muhyiddin tahun ini dalam kasus setelah pengunduran diri Mahathir Mohamad yang tidak terduga pada Februari, ketika pemerintahannya runtuh karena perselisihan.



Written By
More from Kaheela Miah

Kritikus Putin yang diduga diracuni berencana untuk kembali ke Russia Page semua

BERLIN, KOMPAS.com – Alexei Navalny, pemimpin oposisi Rusia yang menjadi kritikus vokal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *