Reaksi vaksinasi yang serius sangat jarang terjadi

Suara.com – Vaksin dianggap sebagai cara paling efektif untuk mencegah penyakit menular. Meskipun demikian, vaksin juga dapat menimbulkan efek samping atau yang disebut kejadian tindak lanjut pasca imunisasi (KIPI).

Ketua Tim Peneliti Uji Klinis vaksin Covid-19 Prof. Unpad. DR Kunandi Rusmil Sp Z oo A (K) menyatakan bahwa KIPI biasanya dialami oleh orang-orang yang tidak kuat dengan kandungan bahan yang ada di dalam vaksin.

“Saat orang yang tidak menggunakan vaksin berat divaksinasi agar tidak gatal, memerah, atau pingsan. Ini juga karena vaksinnya mengandung berbagai bahan. Selain bahan vaksin, ada juga pengawet, antibiotik, dan berbagai zat. Tidak kuat dengan zat tersebut. Ada juga yang tidak kuat akibat campuran vaksin dll, ”kata Kunandi dalam webinar, Selasa (11/3/2020).

Menurutnya, KIPI adalah hal yang lumrah. Selama program vaksinasi yang diberikan kepada masyarakat, Dokter Kunandi mengatakan: reaksi Berat badan setelah vaksinasi sangat jarang.

Baca juga:
Profil Melaney Ricardo, artis yang terinfeksi Covid-19

Ilustrasi vaksin Covid-19. (Shutterstock)

“Kemungkinan terjadinya reaksi yang parah, seperti pingsan setelah imunisasi, adalah satu banding sejuta,” ujarnya.

Dia menyarankan untuk tidak segera kembali beraktivitas atau kembali dari perawatan kesehatan setelah menerima vaksin. Biarkan istirahat setidaknya 30 menit setelah penyuntikan vaksin.

“Dengan vaksin, tidak pulang 30 menit. (KIPI) biasanya datang dalam waktu 30 menit (setelah ada vaksin),” kata Kunandi.

READ  Bocoran desain andalan Samsung Galaxy S21 Ultra, modul kamera besar
Written By
More from Ubayd Saleh

5 calon pengganti Messi di Barcelona, ​​nomor 1 Tak perlu mengeluarkan uang: Okezone Bola

WAKTU depan Lionel Messi sedang berdiskusi dengan Barcelona. Pada hari Selasa, 25...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *