‘Reef Stars’ mendorong pertumbuhan baru di ekosistem karang yang sekarat di Bali

‘Reef Stars’ mendorong pertumbuhan baru di ekosistem karang yang sekarat di Bali

Dengan snorkel dan sarung tangan pelindung, Pariama Hutasoit menyelam ke perairan jernih di pulau Bali, Indonesia, untuk menghilangkan plastik dari “bintang karang” yang dipasang oleh kelompok konservasinya untuk mendorong pertumbuhan karang baru.

Yayasan Nusa Dua telah memasang hampir 6.000 bintang, struktur baja heksagonal berdiameter sekitar satu meter, di terumbu karang di seluruh Bali. Bintang-bintang menjembatani celah di terumbu tempat karang mati dan membantu pertumbuhan kembali.

“Kami bertujuan untuk memasang sekitar 5.000 bintang karang selama lima tahun ke depan,” Hutasoit, 52, mantan karyawan World Wildlife Fund, mengatakan kepada Reuters. “Dan ke depan kami ingin ekspansi ke luar Bali jika memungkinkan untuk renaturasi terumbu karang.”

Menurut Coral Triangle Initiative, sebuah proyek restorasi karang transnasional, kepulauan Indonesia adalah rumah bagi lebih dari 75% spesies karang dunia, banyak di antaranya terkena erosi dan memudar setiap tahun.

Lebih dari separuh terumbu karang Bali dianggap dalam kondisi “baik”, 30% dalam kondisi “buruk” dan sisanya 15% dalam kondisi “sangat buruk”, menurut laporan Kementerian Kelautan dan Perikanan Bali tahun 2018.

Kerusakan telah dikaitkan dengan aktivitas manusia, termasuk penangkapan ikan yang merusak, pemanasan global, dan gelombang besar.

Pariama Hutasoit, pelestari terumbu karang berusia 52 tahun, bekerja dengan sukarelawan untuk membersihkan ganggang dari pembibitan karang di Nusa Dua, Bali, Indonesia, 28 Mei 2021. Gambar diambil pada 28 Mei 2021. REUTERS / Nyimas Laula

Bagian dari misi Yayasan Nusa Dua adalah menjalankan program komunitas untuk mengedukasi penduduk setempat tentang pentingnya melindungi terumbu karang Bali.

I Nyoman Sadnya, seorang nelayan setempat, mengatakan bahwa orang tuanya telah menambang karang di pulau karang selama beberapa dekade tanpa menyadari efek destruktif jangka panjangnya.

READ  Letusan gunung berapi di Indonesia, peringatan untuk penerbangan

“Orang tua saya tidak memiliki pekerjaan dan daerah itu dulunya adalah daerah yang gersang dan terkadang sulit untuk mencari makanan,” katanya. “Jadi orang tua saya menggunakan penambangan karang sebagai bahan bangunan karena mereka tidak tahu (buruk).”

Populer digunakan untuk pondasi rumah dan hiasan, koral menjadi sumber pendapatan orang tuanya.

“Jika kita melihat keadaan terumbu karang saat ini, kita melihat bahwa apa yang kita lakukan pada mereka di masa lalu adalah sepenuhnya salah,” katanya.

Hutasoit menggunakan Hari Laut Sedunia pada tanggal 8 Juni untuk memohon lebih banyak dukungan bagi regenerasi terumbu karang.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com