Sadis, 6 bayi hewan ini suka membunuh saudara kandungnya sendiri

Setiap jenis hewan di dunia ini harus berjuang untuk bertahan hidup. Ada banyak ancaman yang dapat menyebabkan hewan kehilangan nyawa, antara lain predator, kondisi alam yang ekstrim, penyakit, dan aktivitas manusia. Faktanya, hewan terkadang harus mencoba bertahan dari ancaman yang ditimbulkan oleh spesies mereka sendiri.

Beberapa spesies hewan telah terkena ancaman dari spesies mereka sendiri sejak masa kanak-kanak. Mereka harus bertarung dengan konfrater mereka untuk bertahan hidup. Hanya yang kuat yang bisa bertahan, sedangkan yang lemah kalah dan mati. Berikut 6 contoh hewan yang harus saling bunuh dengan saudara kandungnya sejak kecil agar bisa bertahan hidup.

1. Elang emas

birdguides.com

Pertama ada elang emas (Aquila chrysaetos), elang yang distribusinya meliputi Eurasia, Afrika, dan Amerika Utara. Menurut situs tersebut Keragaman hewanElang emas induk umumnya menghasilkan 2 butir telur, dengan waktu antar telur 3-4 hari. Setelah inkubasi, kedua telur itu menetas dalam beberapa hari.

Bayi elang awal umumnya jauh lebih besar dan lebih kuat dari yang kedua. Biasanya bayi pertama membunuh adiknya agar bisa mendominasi makanan yang dibawa ibunya. Hal ini terutama terjadi saat sulit mendapatkan makanan.

2. Hyena

Sadis, 6 bayi hewan ini suka membunuh saudara kandungnya sendiriphys.org

Saling membunuh saudara juga dapat terjadi pada mamalia. Salah satunya adalah Hiena. halaman Ilmuwan baru panggil bayi hiena tutul (Crocuta crocuta) secara alami memiliki naluri untuk menyerang saudaranya sendiri. Jelas sekali bahwa bayi Hiena biasanya menyerang adiknya hanya beberapa menit setelah lahir!

Kadang-kadang bayi Hiena bahkan akan menyerang saudara kandungnya yang masih terbungkus kantung ketuban. Bahkan jika saudaranya selamat, persaingan akan terus berlanjut. Biasanya hiena yang lebih tua menjadi lebih dominan, termasuk perebutan ASI. Hal ini terkadang mengakibatkan adik-adiknya tidak mendapatkan cukup makanan dan akhirnya meninggal dunia.

READ  Polisi Chennai secara keliru menahan pekerja spa Indonesia

3. Hiu macan pasir

Sadis, 6 bayi hewan ini suka membunuh saudara kandungnya sendirismithsonianmag.com

Persaingan saudara dalam hiu macan pasir (Banteng Carcharia) bahkan lebih buruk. Bayi hiu ini tidak hanya menyerang dan membunuh saudara mereka, mereka juga memakannya! Padahal, kekejaman tidak terjadi saat Anda lahir, melainkan di dalam kandungan!

Hiu macan pasir berkembang biak secara ovovivipar, yang berarti mereka menghasilkan telur, tetapi telurnya menetas di dalam rahim. Nah, embrio yang menetas untuk pertama kali pasti akan lebih besar dari saudara kandungnya. Saat embrio mencapai ukuran sekitar 10 cm, ia akan mengejar saudara kandungnya.

Hiu macan pasir betina memiliki 2 rahim, sehingga induk hiu ini biasanya melahirkan 2 bayi yang mendominasi tiap rahim. Pada saat mereka keluar dari rahim, bayi hiu macan pasir memiliki tinggi 3 hingga 4 inci dan jauh lebih besar dari ukuran yang bisa mereka capai jika mereka tidak memakan saudara mereka.

Baca Juga: 6 Hewan Endemik Australia Jauh Lebih Nyaman Dibanding Koala

Baca terus artikel berikut ini

Favorit editor

4. Tawon

Sadis, 6 bayi hewan ini suka membunuh saudara kandungnya sendiriHarvesttotable.com

Selain hiu, tawon memiliki kebiasaan memakan saudara kandungnya saat masih larva. halaman NBC News menyatakan bahwa induk tawon dari marga tersebut Copidosoma menghasilkan dua telur, satu jantan dan satu betina, yang disuntikkan ke dalam tubuh inang seperti ulat. Kemudian kedua telur itu membelah dan menghasilkan ribuan larva.

Tubuh inang hanya menyediakan sekitar setengah dari nutrisi yang dibutuhkan larva tawon. Kemudian larva betina, yang secara alami lebih besar, mulai memakan saudara laki-lakinya sendiri. Pada akhirnya, sekitar 80 persen larva tawon yang berhasil tumbuh hingga dewasa adalah betina.

5. Harimau salamander

Sadis, 6 bayi hewan ini suka membunuh saudara kandungnya sendirichesapeakebay.net

Salamander Tiger (Ambystoma tigrinum) juga bisa menjadi kanibal dan berburu saudara mereka sendiri. Tapi bisa dibilang mereka “lebih baik” karena mereka hanya memakan saudara mereka saat mereka harus makan. halaman Tanyakan pada ahli biologi menyebutkan bahwa salamander harimau mulai memangsa sesama salamander ketika mereka berusia sekitar 4 minggu.

READ  Teka-teki berusia 150 tahun dari kebisingan yang menggelegar belum terpecahkan

Uniknya, salamander macan lebih memilih berburu salamander yang bukan saudara kandungnya. Mereka hanya akan memakan adiknya sendiri jika benar-benar kekurangan makanan. Dengan mengejar salamander yang bukan saudara kandungnya, mereka membantu saudara-saudaranya dengan mengeliminasi pesaing dalam mencari makanan.

6. Burung Cuckoo

Sadis, 6 bayi hewan ini suka membunuh saudara kandungnya sendiribto.org

burung gila (Keluarga Cuculidae) juga memiliki kebiasaan membunuh saudaranya sendiri. Namun berbeda dengan hewan lain, burung gila tidak membunuh saudara kandungnya, tapi saudara tirinya! Dari mana?

Induk burung gila mungkin salah satu hewan induk terpintar di dunia. Induk burung ini tidak bertelur di sarangnya sendiri, melainkan di sarang burung lain. Tujuannya agar burung lain memberi makan dan membesarkan anaknya! Biasanya burung gila bertelur di sarang burung pipit, burung robin atau burung penyanyi.

Telur burung gila biasanya menetas di depan telur burung lain sampai burung muda gila akan lebih besar dari saudara tirinya. Bayi burung gila ia juga bisa berisik dan meminta ibu angkatnya untuk memberinya makan.

Ini biasanya mengarah ke burung gila Dapatkan makanan dari ibu angkat sementara saudara tirinya sudah kehabisan makanan. Kadang-kadang bahkan bayi kukuk mendorong telur atau saudara tirinya keluar dari sarang. Wow, itu sangat licik!

Inilah 6 contoh hewan yang sering membunuh saudara kandungnya saat masih bayi. Meskipun tampak kejam dan menakutkan, sebenarnya itu adalah fenomena alam yang penting untuk kelangsungan hidup. Tanpa ini, hewan-hewan ini dapat tumbuh sangat buruk sehingga mereka tidak dapat bertahan hidup dan mempertahankan spesiesnya.

Baca Juga: Hewan Purba 40 Juta Tahun Lalu, Begitulah Sejarah Panjang Naga

Komunitas IDN Times merupakan media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tertulis adalah tanggung jawab penulis.

READ  Merek Kecantikan AS Mengirim Perawatan Kulit ke Luar Angkasa, Ada Apa?

Written By
More from Said Rafiq

Lost Direction AJB Bumiputera 1912, Bagaimana Nasib Mengklaim Pelanggan?

Bisnis.com, JAKARTA – Wakil Anggota Asuransi Jiwa Bersama (BPA AJB) Bumiputera 1912...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *