Sakti, Bakteri Daging Kalengan Bisa Hidup Di Luar …

Memuat…

JAKARTA – – kamarmenjadi tantangan bagi orang yang ingin menjelajahinya. Selain tidak adanya oksigen, hal itu juga mempengaruhi manusia kkesehatan manusia. Menariknya, kondisi ini tidak berlaku bagi bakteri. (Baca juga: 20 tahun beroperasi, ISS kotor dan astronot menyita toilet)

Setahun di luar angkasa bukanlah berjalan-jalan di taman. Coba saja “poke” Scott Kelly, astronot Amerika yang menghabiskan waktu setahun bersama Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) Kehidupan jangka panjang di luar angkasa dapat mengubah DNA, telomer, dan mikrobioma usus. Dia juga kehilangan kepadatan tulang dan masih sakit tiga bulan kemudian setelah kembali dari ISS.

Namun, bertahan hidup di luar angkasa tanpa perlindungan ISS (kehidupan di luar stasiun luar angkasa) adalah masalah lain. Di mana radiasi UV, vakum, fluktuasi suhu yang sangat besar, dan gayaberat mikro merupakan ancaman yang akan segera terjadi.

Sungguh pencapaian yang luar biasa bagi spesies bakteri yang pertama kali ditemukan dalam daging kaleng, Deinococcus radiodurans. Setelah satu tahun, bakteri tersebut masih hidup dan aktif pada platform yang dikembangkan secara khusus di luar modul tekanan ISS.

halaman Live Science Para peneliti dilaporkan telah mempelajari mikroba kuat ini selama beberapa waktu. Pada 2015, tim internasional membuat misi Tanpopo di luar modul eksperimental Kibo Jepang untuk menguji spesies bakteri yang kuat.

Sekarang D radioduran memiliki masa lalu yang gemilang. Sel bakteri mengalami dehidrasi, dikirim ke ISS, dan ditempatkan di Exposed Facility, sebuah platform yang terus menerus terpapar ke lingkungan luar angkasa. Dalam hal ini, sel berada di belakang jendela kaca yang menghalangi sinar UV pada panjang gelombang di bawah 190 nanometer.

READ  Gambar planet mirip Bumi yang mungkin ditempati oleh alien. Diungkap oleh NASA

“Hasil yang disajikan dalam studi ini dapat meningkatkan kesadaran akan masalah perlindungan planet. Misalnya, atmosfer Mars menyerap radiasi UV di bawah 190-200 nm,” kata anggota tim dari Austria, Jepang, dan Jerman dalam artikel baru mereka.

“Untuk meniru kondisi ini, pengaturan eksperimental kami di ISS mencakup jendela kaca silika,” katanya.

Written By
More from Said Rafiq

NASA mengungkapkan siklus matahari baru dan ancaman bagi kehidupan di bumi

PORTAL JEMBER – – Matahari dilaporkan oleh Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *