Sebanyak 45 mantan nasabah resmi menggugat CEO Jouska sebesar Rp 64 miliar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat

Jakarta, CNN Indonesia –

Sebanyak 45 mantan nasabah menggugat CEO PT musim semi Keuangan Indonesia (Jouska) Aakar Abyasa Fidzuno bersama dengan afiliasinya dengan total remunerasi Rp 64 miliar. Kompensasi tersebut terdiri dari kerugian signifikan sebesar Rp 41.648.737.743 dan kerugian tidak berwujud sebesar Rp 22,5 miliar.

Firma hukum Munde Herlambang & Rekan yang mewakili 45 mantan kliennya, juga meminta pengadilan menyita aset Jouska.

Firma hukum Munde Herlambang & Partners yang mewakili 45 mantan klien Jouska pada Rabu 18 November 2020 telah mengajukan gugatan hukum ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat dan telah didaftarkan ke Register Perkara No. 676 / Pdt.G. / 2020 / PN.Jkt .Pst 19 November 2020 “, kata Munder Herlambang & Rekan, seperti dikutip dari publikasi yang diterima CNNIndonesia.com pada Kamis (19/11).




Selain itu, disebutkan bahwa 45 penggugat mengajukan gugatan terhadap 10 pihak terkait, yaitu:

1. Aakar Abyasa Fidzuno sebagai tergugat I.

2. Caroline Himawati Hidajat sebagai Tergugat II

3. Josephine Handayani Hidajat sebagai tergugat III

4. Chrisne Herawati sebagai Tergugat IV

5. PT Phillip Sekuritas Indonesia sebagai tergugat V.

6 PT Sentral Mitra Informatika Tbk sebagai tergugat VI

7. PT Amarta Investa Indonesia sebagai Tergugat VII

8. PT Jouska Finansial Indonesia sebagai Tergugat VIII

9. PT Mahesa Strategis Indonesia sebagai tergugat IX

10. PT MNC Sekuritas sebagai tergugat X.

Dinyatakan pula bahwa melalui Aakar, Jouska diduga mengarahkan penggugat atau mantan klien dan menggunakan rekeningnya melalui afiliasi, yaitu PT Amarta Investa Indonesia dan PT Mahesa Strategis Indonesia.

Kemudian mantan klien tersebut mengatakan bahwa melalui kedua perusahaan tersebut, Aakar bekerja sama dengan PT Phillip Sekuritas Indonesia untuk melakukan pembelian saham secara masif di PT Sentra Mitra Informatika Tbk dengan kode ticker LUCK.

READ  Harga emas sedang turun, investor harus menunggu dan melihat

Artinya, Jouska diduga saham LUCK “digoreng” melalui dana nasabah dengan menginstruksikan pembelian untuk menaikkan harga jual saham tersebut. Jadi kenaikan harga bukan karena penilaian pasar, tetapi karena pembelian besar-besaran yang terstruktur.

Kemudian disebutkan bahwa Aakar selaku pemegang saham dan komisaris PT Amarta Investa Indonesia dan / atau PT Mahesa Strategis Indonesia dan Caroline, Josephine, Christine, selaku pemegang saham PT Sentra Mitra Informatika telah menandatangani perjanjian melawan hukum.

[Gambas:Video CNN]

Mereka dicurigai bekerja sama untuk memanipulasi harga di pasar saham dan mendorong pembelian besar-besaran dengan menggunakan informasi yang tidak dipublikasikan tentang saham tersebut untuk kepentingan pribadi masing-masing pihak.

Peran Tergugat V dan / atau Tergugat X sebagai perusahaan sekuritas tempat Penggugat membuka dan menyimpan dana dalam bentuk Rekening Dana Investor (RDI) diduga dapat mengakses PT Amarta Investa Indonesia dan / atau PT Mahesa Strategis Indinesia untuk memberikan atau bekerja dengan mereka yang tidak memiliki izin. untuk manajer investasi, ”jelasnya.

(wel / sfr)


Written By
More from Said Rafiq

Bandara Ngurah Rai Bali siap menerima wisatawan asing begitu dibuka kembali

KOMPAS.com – Penerbangan reguler internasional berjadwal saat ini hanya tersedia pada Bandara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *