Setelah 800 tahun, Jupiter dan Saturnus akan sangat dekat dengan Bumi

KOMPAS.com – Pada bulan Desember, langit dihiasi dengan penampakan Jupiter dan Saturnus terdekat dengan Bumi selama 800 tahun terakhir.

Pada 21 Desember 2020, Jupiter dan Saturnus akan mencapai koneksi apa yang terjadi setiap 20 tahun sekali.

Menariknya, fenomena tahun ini bukan hanya titik balik matahari musim dingin, tetapi juga kesejajaran terdekat sejak 1226.

Dengan konjungsi paralel, Jupiter dan Saturnus tampak seperti planet ganda.

Baca juga: Ilmuwan menemukan asteroid Mars-Jupiter bernilai $ 10 juta triliun

“” koneksi antara dua planet ini (Jupiter dan Saturnus) agak jarang dan hanya terjadi sekitar setiap 20 tahun, ”kata astronom Patrick Hartigan dari Rice University.

Namun, konjungsi yang terjadi tahun ini adalah yang paling langka karena kedua planet tersebut paling dekat dengan Bumi, tambahnya. Ilmu IFL, Senin (23/11/2020).

Patrick Hartigan mengatakan fenomena jenis ini terakhir kali terjadi pada 4 Maret 1226, jauh sebelum fajar menyingsing.

Pada minggu ketiga hingga keempat Desember 2020 (16-25 Desember), hubungan antara Jupiter dan Saturnus dimulai.

Klimaks konjungsi Yupiter dan Saturnus yang letaknya sangat dekat dengan Bumi akan terjadi pada 21 Desember 2020. Keduanya akan menjadi seperlima diameter bulan, hanya sekitar 0,1 derajat.

Pada titik ini, keduanya akan sulit dibedakan, menjadikannya planet ganda.

Namun perlu diingat, karena jarak kedua planet tersebut ratusan juta kilometer, penampakannya di langit akan terlihat seperti titik cahaya yang terang.

“Pada 21 Desember, mereka akan terlihat seperti planet ganda, hanya seperlima diameter bulan purnama,” kata Profesor Hartigan.

“Jika dilihat dengan teleskop, dua planet dan bulan terlihat dalam bidang pandang yang sama malam itu.”

Planet ganda adalah sistem biner di mana kedua objek memiliki massa planet.

READ  Besok Senin fenomena gerhana matahari total terjadi selama 2 menit

Pluto dan bulannya Charon adalah satu-satunya sistem planet ganda di tata surya kita, karena Charon berukuran hampir setengah dari planet kerdil Pluto.

Raksasa gas selaras setiap 19,6 tahun. Ini karena orbit Jupiter adalah 11,8 tahun dan orbit Saturnus adalah 29,5 tahun.

Seperti yang dikatakan Profesor Hartigan, terakhir kali mereka sedekat ini adalah pada Abad Pertengahan, dan mereka tidak akan sedekat ini lagi hingga 15 Maret 2080.

Menurut Hartigan, dari 0 hingga 3000 M, hanya tujuh mata rantai utama yang pernah atau akan lebih dekat dengan yang satu ini dalam 3.000 tahun, dan dua di antaranya tidak terlihat karena terlalu dekat dengan matahari.

Selama bulan Desember, Jupiter akan menjadi lebih terang di antara keduanya, tetapi matahari dapat mempersulit pengamatan di beberapa lokasi.

Baca juga: Rahasia alam semesta: di mana planet Yupiter dan Saturnus lahir?

Semakin dekat ke ekuator, semakin baik pemandangannya.

Semakin jauh ke utara, semakin pendek jendela untuk orientasi sebelum planet tenggelam di bawah cakrawala.

Waktu terbaik untuk melihatnya adalah dengan teleskop yang mengarah ke barat sekitar satu jam setelah matahari terbenam.

Karena kedua planet akan sangat cerah saat senja, mereka dapat dilihat dari mana saja di dunia. Dengan catatan langit cerah.

Written By
More from Said Rafiq

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *