Sidang tentang mosi Mohd Puad untuk mengesampingkan perintah yang ditunda hingga 26 Juli

Sidang tentang mosi Mohd Puad untuk mengesampingkan perintah yang ditunda hingga 26 Juli

KUALA LUMPUR (11 Juni): Sidang mosi Datuk Dr. Mohd Puad Zarkashi, mencabut perintah yang diperoleh dari Tan Sri Muhyiddin Yassin untuk mencegahnya memposting ulang pernyataan dugaan pencemaran nama baik Perdana Menteri di halaman Facebook-nya, telah ditunda hingga 26 Juli.

Selama manajemen kasus virtual hari ini, Hakim Pengadilan Tinggi Datuk Mohd Seri Mohd Firuz Jaffril juga menetapkan tanggal yang sama untuk mendengarkan permohonan penahanan Muhyiddin.

Pengacara Muhyiddin Rosli Dahlan mengatakan dalam sebuah kontak bahwa sidang untuk kedua aplikasi itu akan berlangsung hari ini, tetapi ditunda dari 1 hingga 14 Juni setelah larangan total secara nasional diterapkan.

“Oleh karena itu, pengadilan memperpanjang putusan yang diperoleh dari penggugat (Muhyiddin) sampai dengan sidang putusan dan mosi dari tergugat (Mohd Puad) agar putusan tersebut dikesampingkan pada putusan parte ke-26,” kata

Pengacara Shahrul Fazli Kamaruzaman, mewakili Mohd Puad, menguatkan masalah ini.

Pada 1 Maret, Muhyiddin memperoleh perintah awal dari pengadilan untuk mencegah Mohd Puad, anggota Dewan Tertinggi UMNO, memposting pernyataan yang diduga memfitnah tentang perintah karantina yang melibatkan Perdana Menteri di halaman Facebook (Mohd Puad) miliknya.

Dalam mosi panggilannya, Muhyiddin meminta perintah untuk mencegah Mohd Puad atau agennya, agennya, atau orang lain untuk menerbitkan ulang, menerbitkan ulang, dan membagikan pernyataan yang diduga memfitnah di halaman Facebook Mohd Puad.

Muhyiddin mengajukan mosi dengan alasan bahwa pernyataan Mohd Puas tidak benar dan mencemarkan nama baik serta telah merusak reputasi dan nama baik perdana menteri secara lokal dan internasional.

Dalam panggilan pengadilan yang diajukan dalam kapasitas pribadinya, Muhyiddin menuduh bahwa Mohd Puad memposting posting berjudul “Kuarantin pun ada dua darjat?” Di akun Facebook-nya dengan nama “DrPuad Zarkashi” pada 8 Februari.

READ  Spesifikasi dan Harga Realme X50 Pro 5G di Indonesia

Muhyiddin mengklaim postingan tersebut tersedia untuk pengguna sekolah asrama di seluruh dunia dan telah menerima 1.200 reaksi, 215 komentar, dan 182 kali dibagikan.

Dia mengklaim bahwa postingan tersebut merujuk pada “PM”, akronim untuk Perdana Menteri, dan bahwa postingan tersebut berisi komentar palsu, tidak dapat dibenarkan, tidak berdasar, dan nakal terhadapnya dan mencemarkan nama baik dia.

Muhyiddin menuduh pernyataan itu menyiratkan bahwa dia dan rombongan telah menolak untuk mengkarantina diri selama 10 hari setelah kembali dari perjalanan dinas mereka ke Jakarta, Indonesia.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com