Spesies katak baru dari New Guinea memiliki ‘warna cokelat yang bagus’ | biologi

Spesies katak baru dari New Guinea memiliki ‘warna cokelat yang bagus’ |  biologi

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Griffith University telah mendeskripsikan spesies baru dari genus katak pohon Australasia Litoria dari hutan hujan di New Guinea.

Litoria mira. Kredit foto: Steve Richards.

Litoria adalah genus besar katak pohon asli Australia, Kepulauan Bismarck, Kepulauan Solomon, New Guinea, Kepulauan Sunda Kecil, dan Maluku.

Genus termasuk lebih dari 90 gaya dan milik ke subfamili monotipe Litoriinae dalam famili Pelodryadidae.

Spesies yang baru ditemukan, diberi nama Litoria mira, adalah endemik di New Guinea dan tersebar luas di hutan hujan dataran rendah yang berawa.

“Ketika kami melihat spesies baru kami menyebutnya katak coklat dan namanya macet,” kata Dr. Paul Oliver, seorang peneliti di Museum Queensland dan Universitas Griffith.

“Kerabat terdekat yang diketahui dari Litoria mira adalah Katak pohon hijau Australia (Litoria caerulea). ”

“Kedua spesies terlihat mirip, kecuali yang satu biasanya hijau sedangkan spesies baru biasanya berwarna cokelat bagus.”

“Apa yang sedikit mengejutkan tentang penemuan ini adalah bahwa katak pohon hijau Australia yang terkenal dan tersebar luas memiliki kerabat yang telah lama diabaikan yang tinggal di hutan hujan dataran rendah di New Guinea,” tambahnya.

“Karena itulah kami menamai katak baru Litoria mira karena kata itu melihat Berarti kaget atau aneh dalam bahasa Latin. “

“Karena katak hidup di daerah yang sangat panas dan berawa dengan banyak buaya, semua hal ini menghalangi eksplorasi,” kata Dr. Steve Richards, seorang peneliti di Museum Australia Selatan.

“Sedangkan New Guinea bukanlah tempat yang kebanyakan orang Australia kenal dengan baik. Banyak kelompok hewan dibagi. “

“Jadi memahami keanekaragaman hayati di New Guinea membantu kami memahami sejarah dan asal-usul fauna unik Australia.”

READ  Unboxing dan spesifikasi Oppo A15, HP Harga Murah dengan RAM 3GB

Sementara Australia dan New Guinea terhubung melalui darat untuk sebagian besar akhir Tersier (2,6 juta tahun yang lalu) dan berbagi banyak elemen biotik, New Guinea sekarang didominasi oleh hutan hujan dan utara Australia oleh sabana.

“Menyelesaikan pertukaran biotik antara dua wilayah ini sangat penting untuk memahami bagaimana tipe habitat hutan hujan dan sabana telah berkembang dan menyusut dari keduanya dari waktu ke waktu,” kata Dr. Oliver.

“Perkiraan untuk divergensi spesies baru dalam penelitian kami menunjukkan bahwa pada Pliosen (5,3 hingga 2,6 juta tahun yang lalu) konektivitas antara kedua spesies masih ada di habitat dataran rendah tropis Australia Utara dan New Guinea.”

“Hasil ini menggarisbawahi luas dan konektivitas kawasan hutan hujan dan sabana di dataran rendah Australia utara dan selatan New Guinea, serta perubahan besar yang telah dilihat kawasan itu sejak akhir Pliosen.”

SEBUAH kertas Deskripsi penemuan muncul di Jurnal Zoologi Australia.

_____

Paul M. Oliver dkk. 2021. Beberapa kolonisasi Selat Trans-Torres oleh katak pohon di Litoria caerulea Kelompok yang mendeskripsikan spesies baru dari New Guinea. Jurnal Zoologi Australia 68 (1): 25-25 39; doi: 10.1071 / ZO20071

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com