Teknologi Sensor Samsung dapat menangkap nilai ISO tinggi dan rendah secara bersamaan

Samsung telah merilis video yang menjelaskan cara kerja teknologi Smart ISO Pro. Perusahaan menjelaskan bahwa tidak seperti kemampuan ISO tradisional, teknologi mereka dapat menangkap dua rentang ISO pada saat yang sama pada foto yang sama, secara dramatis memperluas jangkauan dinamis dan akurasi warna.

Sensor gambar smartphone memiliki keterbatasan besar dibandingkan dengan sensor kamera khusus yang lebih besar. Akibatnya, perusahaan ponsel cerdas seperti Samsung harus mengandalkan berbagai teknik fotografi komputer untuk membuat foto yang terlihat dapat diterima dari kejauhan sebagai perbandingan. Sensor 108 megapiksel terbaru Samsung yang ditemukan pada Galaxy S21 Ultra, ISOCELL HM3, memiliki rentang dinamis yang jauh lebih baik daripada sensor sebelumnya, sebagian besar berkat teknologi yang dijelaskan dalam video di atas: Smart-ISO Pro.

Hal di atas dimaksudkan untuk menjelaskan dengan jelas kepada mereka yang tidak terbiasa dengan istilah dan teknologi fotografi bagaimana sensor merasakan cahaya dan benar-benar melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menghentikan proses itu.

Dalam fotografi digital, penguatan konversi menentukan sensitivitas cahaya dari sensor gambar dan digunakan untuk mengubah cahaya menjadi tegangan. Saat memotret di lingkungan dengan cahaya redup, detail di area gelap bisa hilang jika perolehan konversi terlalu rendah. Sebaliknya, sensor gambar mungkin tidak dapat menyimpan informasi warna yang cukup jika perolehan konversi terlalu tinggi di lingkungan yang lebih terang.

Sebagian besar sensor gambar seluler memiliki perolehan konversi tetap. Ini menyulitkan smartphone untuk secara konsisten mengambil foto berkualitas tinggi di lingkungan pencahayaan yang berbeda. Masalahnya kemudian dapat muncul di lingkungan pencahayaan campuran dengan perbedaan pencahayaan yang ekstrim, seperti B. Potret dengan cahaya latar menjadi lebih jelas.

Samsung

ISOCELL HM3 dari Samsung dilengkapi dengan teknologi Smart ISO Pro, dimana dua keuntungan konversi dapat direkam pada waktu yang sama dan digabungkan menjadi satu gambar. Dirancang khusus untuk mengimbangi kinerja rentang dinamis matte tradisional dari sensor smartphone kecil, Samsung telah melengkapi sensor 108 megapiksel dengan dua tingkat penguatan konversi – mode ISO tinggi dan rendah – sehingga kamera berfungsi tergantung pada kamera dapat memilih pengaturan optimal. lingkungan Hidup.

Saat pencahayaan redup, mode ISO tinggi mengubah cahaya menjadi tegangan dengan perolehan konversi yang lebih tinggi untuk mengekspresikan detail yang memadai dalam bayangan sekaligus mengurangi noise gambar. Mode ISO rendah juga memaksimalkan kapasitas setiap piksel untuk mencegah kejenuhan berlebihan dan meningkatkan rendering warna di bagian bidikan yang lebih terang.

Smart ISO kemudian diperluas ke Smart-ISO Pro, solusi HDR secara teknis, karena keunggulan dua rentang ISO digabungkan dalam satu foto. Pada dasarnya, dua foto diambil dengan dua eksposur ISO yang berbeda dan digabungkan menjadi satu gambar dengan eksposur yang tepat.

Saat kamera smartphone mengambil foto, Smart-ISO Pro pertama-tama mengubah informasi cahaya pemandangan dalam mode ISO tinggi dan rendah menjadi sinyal tegangan. Berikutnya, teknologi ini secara cerdas menggabungkan hasil dari dua mode untuk membuat gambar final dengan rentang dinamis tinggi. Dengan cara ini, sensor gambar dapat menyoroti detail area yang lebih gelap, mempertahankan warna alami area yang disorot, dan pada akhirnya menghasilkan gambar yang seperti aslinya.

Menurut Samsung, teknologi yang bukan merupakan konsep baru namun hanya disempurnakan untuk digunakan pada sensor smartphone-nya ini juga memiliki kelebihan dalam hal rendering warna. Smart-ISO Pro menawarkan dukungan kedalaman warna 12-bit. Menurut Samsung, ini menawarkan “akurasi yang tak tertandingi dalam reproduksi warna”.

Samsung

Dengan menggabungkan informasi dari dua gambar 10-bit, Smart-ISO Pro dapat mengekspresikan lebih dari 687 miliar warna, yang sepuluh kali lebih banyak dari satu gambar 10-bit. Saat memotret dalam mode Pro di smartphone, gambar HDR 12-bit dapat disimpan dalam format RAW, memberi pengguna lebih banyak fleksibilitas dalam menyesuaikan eksposur, white balance, warna, dan lainnya tanpa kompromi.

Pemotretan HDR telah menjadi pokok fotografi ponsel pintar untuk beberapa waktu sekarang, tetapi masih menarik untuk mendengar bagaimana satu perusahaan mendekati konsep tersebut dan benar-benar menerapkannya di salah satu perangkat konsumen mereka. Saat ini, kemampuan memotret dengan Smart-ISO Pro terbatas pada sensor 108 megapiksel pada Samsung Galaxy S21 Ultra. Namun, kemungkinan besar teknologi ini akan meluas ke ponsel lain di jajaran Samsung di masa depan.

(lebih Dunia sensor gambar)

READ  IPhone 12 Mini vs iPhone 11 HARGA dan spesifikasi mungkin menjadi pertimbangan sebelum membeli
Written By
More from Witha Samad

Sekarang Anda dapat berbagi aplikasi Android dengan teman dengan Google Berbagi Di Sekitar

Fitur “Berbagi di Sekitar” Google di Android adalah cara mudah untuk berbagi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *