Trump memperingatkan Departemen Luar Negeri AS untuk tidak memulai Perang Dunia III dengan Iran Page semua

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden Donald Aset mengatakan kepada penasihat kebijakan luar negerinya bahwa mereka bisa melakukan apa saja Iran, tapi dilarang “untuk memulai Perang dunia ketiga“.

Kata pejabat pemerintah Binatang harian bahwa presiden akan meninggalkan Gedung Putih telah menyerahkan kekuasaan pengambilan keputusan atas Iran, kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan anggota Gedung Putih lainnya.

Para pejabat mengatakan presiden SEBAGAI telah memberi wewenang kepada Pompeo dan pejabat lainnya untuk memberi Iran tindakan apa pun yang mereka inginkan sebelum mandat mereka berakhir.

Baca juga: Presiden Trump berencana untuk memberikan pengampunan hukum kepada putranya, menantu, dan pengacaranya

Namun dengan catatan, yaitu larangan memulai “Perang Dunia Ketiga”, seperti dikutip dalam Independen pada Jumat (4/12/2020).

Presiden Republik secara pribadi telah terlibat dalam pendekatan “tekanan maksimum” pemerintah terhadap Iran sejak 2016.

Trump menawarkan variasi rasa sakit terhadap Iran dan memerintahkan pembunuhan kepala jenderalnya, Qassem Soleimani, pada 3 Januari 2020, menurut laporan Business Insider.

Sejak pemilihan AS 3 November, Trump telah berusaha untuk lebih merusak hubungan AS dengan Iran setelah dilaporkan bahwa Presiden terpilih Joe Biden akan mengambil pendekatan yang lebih halus dengan Iran.

Baca juga: Donald Trump: Sampai jumpa dalam empat tahun

Biden dikabarkan akan kembali ke keterlibatan AS dalam kesepakatan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia lainnya, yang ditarik oleh Amerika Serikat di bawah pemerintahan Trump, pada 2018.

Kemudian harus menawarkan bantuan keuangan negara sebagai imbalan atas pengurangan kegiatan nuklir.

Pada awal November, Trump bertanya kepada para pembantu utamanya apakah Amerika Serikat dapat menyerang situs nuklir utama Iran ketika dia mencoba untuk menghidupkan kembali ketegangan di kawasan itu, menurut The New York Times.

Namun, seorang pejabat mengatakan Trump baru-baru ini meninggalkan upaya pribadinya untuk melemahkan Biden di Iran dan secara tidak sadar dikonsumsi oleh upayanya yang sia-sia untuk membatalkan hasil pemilu AS 2020.

READ  Rumah paling sepi di dunia ada di Islandia

Baca juga: Trump Ancam Veto Anggaran Militer, Ada Apa?

Para pejabat mengatakan Pompeo dan timnya telah membuat kemajuan dalam tindakan yang ingin mereka ambil dan sekarang berencana untuk menerapkan lebih banyak sanksi terhadap Iran dalam beberapa minggu mendatang.

Pekan lalu, Amerika Serikat menjatuhkan sanksi kepada perusahaan di Rusia dan China yang membantu Iran dengan program misilnya.

Sementara itu, kata pejabat Binatang harian bahwa individu dan organisasi yang terkait dengan Iran akan dikenakan sanksi selama beberapa hari ke depan.

Pemerintahan Trump juga dikatakan telah mempelajari plot untuk membunuh ilmuwan nuklir Iran terkemuka Mohsen Fakhrizadeh sebelum dia terbunuh dalam serangan yang ditargetkan di Teheran, Iran, minggu lalu.

Baca juga: Pengacara Trump menyebut mantan kepala keamanan pemilu AS seharusnya diseret dan ditembak

Israel, yang merupakan sekutu dekat Amerika Serikat, diduga berada di balik serangan itu, menurut Politico.

Iran mengancam akan membalas kematian Fakhrizadeh dan Soleimani.

Rabu, Washington post melaporkan bahwa pemerintahan Trump akan menarik puluhan diplomatnya dari kedutaan besar AS di Baghdad, Irak, karena ketegangan meningkat di wilayah tersebut.

Penarikan diplomat itu digambarkan oleh seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS sebagai “dipertaruhkan”, menjelang peringatan pembunuhan perwira militer senior Iran Soleimani oleh serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad.

Pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan penarikan personel AS dari Baghdad akan berlanjut setelah tanggal peringatan pembunuhan itu.

Baca juga: Menantu Trump untuk mengunjungi Arab Saudi, Qatar, dibahas

Kepresidenan Donald Trump berakhir pada 20 Januari.

Departemen Luar Negeri tidak memberikan konfirmasi resmi tentang perampingan di Baghdad, tetapi memberi tahu mereka Washington post bahwa memastikan keselamatan karyawan Amerika adalah “prioritas utama”.

READ  Sengketa Sino-AS atas campur tangan dalam pembatasan perdagangan - China sekarang menggoda sanksi AS, harus mengajukan banding

“Departemen Luar Negeri terus menyesuaikan kehadiran diplomatiknya di kedutaan dan konsulat di seluruh dunia sesuai dengan misinya, lingkungan keamanan lokal, situasi kesehatan dan bahkan liburan,” kata seorang pejabat departemen. .

Mereka memastikan bahwa Duta Besar AS Matthew Tueller akan tetap berada di Irak, sedangkan Kedutaan Besar akan tetap berfungsi normal.

Written By
More from Kaheela Miah

WHO membunuh 50.000 orang per minggu, WHO mengingat kasus Covid-19 kasus

KOMPAS.com – Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) memperingatkan, kasus virus corona itu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *