Utusan iklim AS John Kerry menghindari Pakistan dalam perjalanan krisis iklim ke India dan Bangladesh

Utusan iklim AS John Kerry menghindari Pakistan dalam perjalanan krisis iklim ke India dan Bangladesh

Poin kuat:

  • Pemerintahan AS Joe Biden mengejutkan pemerintah Imran Pakistan
  • Utusan Khusus Presiden AS untuk Perubahan Iklim John Carry mengunjungi India tetapi bukan Pakistan
  • Ini juga terjadi ketika Pakistan termasuk di antara negara-negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim

Washington
Pemerintahan AS Joe Biden mengejutkan Pakistan. John Carrey, utusan khusus Presiden AS untuk perubahan iklim, akan mengunjungi India, Bangladesh, tetapi tidak akan mengunjungi Pakistan, yang merupakan salah satu negara yang paling terkena dampak bencana ini. Menurut laporan, Carrie akan mengunjungi India, Bangladesh dan Uni Emirat Arab mulai 1-9 April untuk membahas krisis iklim.

Menurut surat kabar Pakistan Dawn, banyak orang bingung karena Kerry tidak datang ke Pakistan dan mengundang Imran Khan ke pertemuan puncak perubahan iklim. Orang-orang mengira ini adalah kemunduran besar bagi Pakistan. Pakar urusan Asia Selatan AS Mike Kugelman mengatakan: “Pertama, Pakistan belum diundang ke KTT Perubahan Iklim Global Gedung Putih.” Sekarang, utusan iklim AS John Carrey sedang melakukan perjalanan ke India dan Bangladesh untuk berdiskusi.
Imran, yang bukan orang Cina karena makanannya dan permusuhannya dengan India, dilarang sampai pasal 370 ditarik
Departemen Luar Negeri AS melaporkan pada hari Rabu bahwa Carrie membahas masalah tersebut menjelang “ KTT Pemimpin ” yang diselenggarakan oleh Presiden Joe Biden Biden tentang perubahan iklim antara 22 dan 23 April dan Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang perubahan iklim (COP 26) nanti tahun ini. Akan melakukan perjalanan ke negara-negara ini untuk berdiskusi. Carrie tweeted: “Saya senang memiliki diskusi yang konstruktif dengan teman-teman di Emirates, India dan Bangladesh untuk mengatasi krisis iklim.”

Diskusi tentang perang melawan perubahan iklim dengan 40 pemimpin
Presiden AS Joe Biden telah mengundang 40 pemimpin dunia, termasuk Perdana Menteri Narendra Modi, ke “KTT para pemimpin” yang akan diadakan untuk membahas tentang mengatasi perubahan iklim. Tujuan dari KTT ini adalah untuk menyoroti manfaat ekonomi dan pentingnya mengambil tindakan nyata untuk memerangi perubahan iklim. Gedung Putih mengatakan pekan lalu: “Ini akan terbukti menjadi langkah penting dalam adopsi Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP 26) yang akan diadakan pada November tahun ini di Glasgow.”
Pakistan: Imran Khan menanggapi surat Perdana Menteri Modi, berbicara tentang perdamaian dan kecaman tentang Kashmir
Menurut Gedung Putih, selain Perdana Menteri Modi, Presiden China Xi Jinping, Presiden Rusia Vladimir Putin, Perdana Menteri Jepang Yoshihida Suga, Presiden Brasil Zaire Bolsonaro, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Shah dari 40 pemimpin Arab Saudi, termasuk Salman bin Abdulaziz Al Saud dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, diundang ke KTT tersebut. Program ini akan disiarkan secara langsung.

READ  Lubang misterius di lautan es Antartika, ilmuwan menduga penyebabnya

Mewakili 80 persen emisi di seluruh dunia
Selain para pemimpin tersebut, Perdana Menteri Bangladesh, Sheikh Hasina dari Asia Selatan, dan Perdana Menteri Bhutan, Lotte Tshering, juga diundang untuk menghadiri konferensi tersebut. Gedung Putih mengatakan tujuan utama KTT ini dan COP 26 adalah untuk mempercepat upaya menjaga suhu global di bawah 1,5 derajat Celcius. Dia mengatakan konferensi tersebut juga akan menampilkan contoh bagaimana ambisi iklim menciptakan pekerjaan dengan gaji yang baik, bagaimana berkontribusi pada pengembangan teknologi inovatif dan membantu negara-negara yang rentan beradaptasi dengan efek perubahan iklim. 17 negara, yang menyumbang 80% emisi global dan memainkan peran 80% dalam PDB global, akan berpartisipasi dalam konferensi ini.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com