Vaksin Covid-19 Tidak ada tanda-tanda berakhirnya pandemi

KOMPAS.com – Pada bulan November, Moderna dan Pfizer melaporkan tentang vaksin Covid-19 Produk Anda memiliki tingkat efektivitas 95 persen untuk melindungi virus.

Ini membawa secercah harapan setelah dunia melanda pandemi delapan bulan.

Ada juga anggapan kemunculan itu vaksin Ini menandai awal dari berakhirnya pandemi, dan orang-orang mulai membayangkan bahwa segala sesuatunya dapat kembali normal dan merayakan liburan seperti dulu.

Namun, ahli kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa vaksin Covid-19 bukanlah obat yang efektif yang diharapkan semua orang.

Selain itu, adanya vaksin bukan berarti kita bisa mengandalkan langkah pencegahan virus seperti menjaga jarak, mencuci tangan atau memakai masker.

Baik Moderna dan Pfizer melaporkan bahwa vaksin mereka memiliki tingkat efektif masing-masing 94,5 persen dan 95 persen. Namun, efektivitas kedua vaksin tersebut masih dipertanyakan.

Alasannya adalah efektivitas vaksin berkaitan dengan kemampuan vaksin untuk melindungi terhadap Covid-19 daripada semua infeksi virus.

Kedua penelitian tersebut adalah vaksin uji ketat yang digunakan untuk mengukur penyakit Covid-19.

Orang yang diuji secara acak diberi vaksin atau plasebo dan diminta untuk melaporkan gejala Covid-19 yang mereka alami, seperti demam, batuk, sesak napas, atau nyeri otot.

Para peneliti studi kemudian memutuskan apakah mereka harus diuji atau tidak.

Ketika orang yang secara sukarela dites positif terkena virus terdaftar sebagai kasus terkonfirmasi Covid-19.

Para peneliti kemudian akan memeriksa kelompok kasus Covid-19 dan membandingkan jumlah orang yang divaksinasi dengan jumlah orang yang menerima plasebo.

Artinya, orang yang divaksinasi belum tentu kebal terhadap infeksi virus, tetapi cenderung memiliki gejala yang lebih sedikit dan tidak sakit seperti orang yang tidak mendapat vaksin.

Ini jauh lebih baik daripada terinfeksi virus corona dan kemudian dirawat di rumah sakit, di mana pasien membutuhkan perawatan intensif dan ventilator untuk bernapas.

READ  Israel menerima 4 juta dosis tambahan vaksin Moderna COVID-19

Semakin banyak orang yang memiliki gejala yang lebih ringan dan dapat pulih di rumah, semakin sedikit beban sistem kesehatan dan terpajannya virus oleh petugas perawatan kesehatan.

Baca juga: Perkembangan terbaru dalam vaksin korona menimbulkan banyak harapan

Di sini juga, vaksin tidak melindungi 100 persen dari infeksi virus. Sehingga protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, dan menghindari pertemuan di dalam ruangan harus terus dipraktikkan.

Nanti akan ada lebih banyak data yang dapat memberikan indikasi apakah orang yang menerima vaksin dan tidak memiliki gejala Covid-19 dapat terus menularkan virus ke orang lain.

Namun, hal ini belum diketahui, itulah sebabnya para ahli mengingatkan kita tentang pentingnya mengadopsi kebiasaan yang terbukti menghambat penyebaran Covid-19.

Baik Moderna dan Pfizer berencana untuk mengajukan izin edar untuk vaksin mereka.

Setelah mendapat izin, butuh waktu lama untuk mengirimkan vaksin ke rumah sakit, kantor dokter, dan apotek.

Kedua perusahaan sudah mulai memproduksi vaksin, tetapi produksinya belum memenuhi permintaan vaksin tahun ini.

Karena ketersediaan yang terbatas, vaksin didistribusikan secara bertahap.

Proses distribusi vaksin dimulai dengan kelompok risiko tertinggi seperti petugas kesehatan dan pekerja garis depan lainnya, diikuti oleh pekerja di sektor-sektor utama seperti responden pertama dan petugas penegak hukum.

Maka hanya orang tua dan orang dengan penyakit bawaan yang akan divaksinasi, dan pada akhirnya seluruh populasi dunia.

Baca juga: Benarkah vaksin Covid-19 aman untuk tubuh?

Jika banyak orang mendapatkan vaksin dan vaksin tersebut dapat melawan virus, maka Anda sedang mengendalikan pandemi. Kekebalan kawanan atau kekebalan kawanan, mungkin tidak sampai tahun depan.

“Jika sebagian dari populasi divaksinasi dan jumlah kasus turun ke tingkat yang sangat rendah, maka hanya kami yang dapat bernapas lega tanpa masker.”

READ  NASA menghabiskan hingga 819 miliar rupee untuk mempelajari asteroid biner

Demikian kata Emanuel Goldman, profesor mikrobiologi di Universitas Rutgers.

Dia menambahkan bahwa lebih banyak peneliti perlu tetap waspada untuk melacak perubahan pada virus karena semakin sedikit orang tua yang melarikan diri dari virus.

“Virus dapat memiliki cara lain dan membuat vaksin menjadi kurang efektif.”

Memberikan vaksin kepada sejumlah besar orang dan memantau respons sistem kekebalan mereka dapat memudahkan para ahli untuk menemukan cara yang lebih baik untuk menangani Covid-19.

“Pesan besarnya adalah kami memiliki alat tambahan berupa vaksin untuk melawan Covid-19, tapi itu belum cukup,” kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional untuk Alergi dan Penyakit Menular.

“Jika negara dan dunia dapat divaksinasi secara besar-besaran, virus ini diharapkan akan menghilang tanpa target karena semua orang terlindungi.”

Baca juga: Vaksin Covid-19 dan Masa Depan Perjalanan

Written By
More from Ubayd Saleh

Thiago Alcantara telah bergabung dengan Liverpool, kata Guardiola

Liverpool – – Thiago Alcantara secara resmi diumumkan sebagai pemain baru Liverpool....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *