Video viral polisi secara brutal menembak mati ibu dan anak di depan putrinya

MANILA, KOMPAS.com – SEBUAH polisi Filipina menembak seorang pria secara brutal Ibu dan anak tanpa senjata.

Insiden keji hari Minggu (20/12/2020) terekam kamera dan viral di kalangan penonton.

Hal ini kemudian membuat banyak pengguna internet di seluruh dunia mempertanyakan meluasnya penyalahgunaan kekuasaan oleh polisi di bawah kepemimpinannya. Presiden Rodrigo Duterte.

Di video viral Di antaranya, tersangka, Sersan Senior Jonel Nuezca, terlihat mengenakan kaus, berdebat dengan seorang ibu dan anak di Tarlac, sebuah provinsi sekitar dua jam di utara Manila.

Video yang diambil oleh saksi mata Alyssa Calosing menunjukkan Nuezca mengeluarkan pistol dan menembak jatuh seorang ibu, Sonya Gregorio (52) dan putranya, Frank Anthony Gregorio, (25) saat mereka berpelukan erat.

Baca juga: Afghanistan diguncang bom dan penembakan, 3 orang tewas

Dalam wawancara radio, itu benar Kompas.com Kutipan dari Buzz World Pada Senin (21/12/2020), Kapolda Paniqui mengatakan kedua belah pihak terlibat sengketa hak milik.

Namun, kejadian tersebut syuting itu berasal dari tembakan meriam PVC, yang oleh keluarga Gregorio juga disebut makanan.

“Para tersangka pergi ke sana untuk menghadapi mereka, kemudian muncul masalah hak jalan dan terjadi penembakan,” kata Kapolsek Paniqui.

“Kemarahan tersangka ternyata dipicu oleh konfrontasi antara putrinya dan putra Gregorio,” katanya.

Baca juga: Petugas diduga tertipu, bisakah kita memprediksi penembakan masjid di Selandia Baru?

Berdasarkan The Washington Post, Putri Nuezca yang masih di bawah umur juga hadir dan terlihat dalam video viral tersebut.

“Ayahku adalah seorang polisi!” teriak gadis yang memulai tragedi itu.

“Aku tidak khawatir!” Gregorio balas berteriak.

“Anda bajingan. Apakah Anda ingin saya menyelesaikan Anda sekarang? “Kata polisi itu.

READ  Pembom AS melewati zona pertahanan udara China

Dia kemudian menembak mereka berdua karena banyak saksi yang berteriak ketakutan di dalam komplotan tersebut.

Alyssa Calosing, salah satu saksi menjelaskan bahwa Nuezca telah memukul Frank Anthony Gregorio dan bahwa orang-orang di sana menangis dan memintanya untuk berhenti.

Baca juga: Penembakan masjid di Selandia Baru, PM meminta maaf kepada Kapolri

Dia juga mengatakan bahwa setelah menembak ibu dan putranya, Nuezca pergi bersama putrinya.

“Mereka pergi seolah-olah tidak ada apa-apa… Saya merasa mati rasa ketika jiwa saya meninggalkan tubuh saya,” kata Calosing.

Kemudian ketika saya merasakan sesuatu bergerak, saya mulai melompat marah dan menangis, ”tambahnya.

Sebagaimana dilaporkan CNN Filipina, kurang lebih 1 jam setelah kejadian, tersangka menyerahkan diri kepada Polsek Rosales Pangasinan.

Baca juga: Penembakan teror di Mayfair Mall USA, 8 orang luka-luka

Tersangka juga menyerahkan pistol semi-otomatis 9mm yang dikeluarkan oleh PNP dan digunakan dalam kejahatan tersebut.

Pemimpin BGen. PNP Wilayah 3, Val de Leon mengatakan dua tuduhan pembunuhan akan diajukan terhadap tersangka.

Kementerian Dalam Negeri dan Komunitas Lokal akan menjamin investigasi yang menyeluruh, tidak memihak, dan cepat.

Val de Leon mengatakan tidak ada jaminan yang direkomendasikan untuk meringankan hukuman tersangka.

Baca juga: Wartawan Filipina ditembak mati setelah berpura-pura mati dalam pemotretan sebelumnya

Written By
More from Kaheela Miah

Amoeba “Brain Eaters” yang ditemukan di Texas, AS, demikian penjelasan para ahli LIPI

KOMPAS.com – Temuan kasus amuba “Pemakan otak” di delapan kota di negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *