Warga masih melakukan protes damai di Myanmar, tapi sampai kapan kesabaran rakyat akan tetap utuh

Warga masih melakukan protes damai di Myanmar, tapi sampai kapan kesabaran rakyat akan tetap utuh

Protes sedang berlangsung di seluruh negeri dalam situasi saat ini. Ribuan orang melakukan protes di jalan. Apa pun itu, tidak dapat disangkal bahwa selama dekade terakhir orang memiliki kesempatan untuk merasakan porsi kebebasan, dan itu adalah efek dari orang-orang yang turun ke jalan sendiri. Mungkin karena orang-orang tidak ingin kekuatan militer, yang dengannya mereka dianiaya dengan susah payah, untuk memegang kendali kembali di tangan mereka.

Ada orang di Myanmar yang menganut agama kasta yang berbeda. Penduduk Buddha di sini sekitar 88 persen. Lalu ada minoritas seperti Muslim, Kachin, Karen, Rakhine. Setelah kudeta, semua komunitas melupakan perbedaan dan turun ke jalan melawan tentara. Banyak dari mereka secara terbuka menyatakan penyesalan mereka atas penganiayaan minoritas Rohingya, komunitas minoritas seperti Kachin dan Karen.

Baik China maupun India memiliki krisis agama mereka sendiri. Tidak ada negara yang mengutuk militer Myanmar atau mendukung para pemimpin terpilih. India pro-demokrasi tetapi belum menyuarakan suaranya untuk pemulihan demokrasi di Myanmar. Terlepas dari meningkatnya sentimen terhadap China di Myanmar dan seruan untuk memboikot barang-barang China, Beijing tidak mengungkapkan perlawanan apa pun dari para jenderal. Indonesia menyarankan cara untuk memecahkan kebuntuan. Meyakini hasil pemilihan November tidak benar, Angkatan Darat akan mengadakan pemilihan ulang. Tapi begitu pernyataan dari Indonesia ini memicu kemarahan publik di Myanmar, dia segera mundur.

READ  Aston Villa telah mengalahkan pemenang Liga Premier dan Piala FA

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com