WHO: Resistensi antimikroba sama berbahayanya dengan pandemi. Halaman semua

KOMPAS.com – Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) memperingatkan tentang resistensi yang berkembang antimikroba yang sama berbahayanya dengan pandemi virus korona.

Mengutip laporan AFP, Sabtu (21/11/2020), Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyebut masalah ini sebagai “salah satu ancaman kesehatan terbesar sepanjang masa”.

Resistensi sendiri telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena penggunaan obat secara berlebihan, baik pada manusia maupun pada ternak.

Resistensi antimikroba Ini mungkin tidak terlihat mendesak seperti pandemi, tapi sama berbahayanya, ”kata Tedros.

Menurut dia, resistensi antimikroba itu mengancam perkembangan medis dan membuat kita tidak memiliki pertahanan terhadap infeksi yang saat ini mudah diobati.

Baca juga: Para ahli menyerukan agar resistensi antimikroba segera diobati

Resistensi antimikroba

Kebanyakan orang umumnya hanya mengenal antibiotik. Antibiotik sendiri adalah antimikroba.

meluncurkan Kompas.com, 24 November 2019, mikroba meliputi berbagai jenis organisme yaitu virus, bakteri (bios / biotik), fungi, protozones atau parasit.

Oleh karena itu, antimikroba merupakan obat penting untuk mengobati infeksi pada manusia dan hewan yang disebabkan oleh organisme mikroba jahat yang menyerang tubuh.

Mengenai sifat dari antimikroba adalah menghambat reproduksi organisme jahat ini.

Dr Purnawati Sujud SpA pernah menyatakan bahwa antimikroba ini baik untuk pengobatan. Namun, jika tubuh menolak (menolak) antimikroba ini, penyakitnya akan sulit disembuhkan.

“Kapanpun antibiotik digunakan, ada juga risiko resistensi antibiotik. Penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau sembarangan akan memperburuk keadaan,” kata Purnamawati dalam jumpa pers Pekan Kesadaran. Antimikroba World 2020 diproduksi secara online pada Rabu (18/11/2020).

Baca juga: 6 strategi untuk menurunkan angka resistensi antimikroba di Indonesia

Dampak dan bahaya

Ketika seseorang terpapar kuman kebal, mereka berpotensi menderita penyakit yang lebih serius dan risiko kematian yang lebih tinggi.

READ  Iran memperingatkan konflik Armenia-Azerbaijan dapat berubah menjadi ...

“Jadi perlu diingat bahwa antibiotik itu berbahaya. Jika kita minum antibiotik maka bakteri di dalam tubuh akan (berpotensi) menjadi bakteri resisten,” kata Purnamawati.

Sejak ditemukan pada 1920, antibiotik telah menyelamatkan puluhan juta nyawa. Namun, bakteri mulai mengembangkan resistansi terhadap obat yang sama.

Resistensi antibiotik adalah masalah yang sangat serius yang dihadapi seluruh dunia.

Bakteri yang resisten terhadap berbagai jenis antibiotik disebut superbug.

Orang yang terinfeksi superbug sangat sulit disembuhkan, dan pengobatannya sangat mahal. Beberapa kasus berakhir dengan cacat permanen atau bahkan kematian.

Infeksi bakteri, seperti pneumonia, tuberkulosis, gonore, salmonellosis, dan keracunan darah dari tahun ke tahun, semakin sulit diobati dengan antibiotik.

Federasi Produsen dan Asosiasi Farmasi Internasional (IFPMA) mengatakan Superbug telah merenggut banyak nyawa.

“Sekitar 700.000 orang di seluruh dunia meninggal setiap tahun karena resistensi antimikroba,” kata IFPMA.

Baca juga: Situs pemujaan kaisar kuno berusia 1.500 tahun yang digali di Tiongkok utara

Korban meninggal 10 juta

Mereka memperkirakan bahwa tanpa tindakan tegas untuk memastikan penggunaan yang tepat dari antibiotik yang ada, jumlah ini dapat meningkat menjadi 10 juta pada tahun 2050.

WHO mengatakan resistensi antimikroba membahayakan keamanan pangan, pembangunan ekonomi dan kemampuan planet untuk melawan penyakit.

Resistensi merupakan pemicu meningkatnya biaya perawatan kesehatan, masuk rumah sakit, kegagalan pengobatan, penyakit serius dan kematian.

WHO bermitra dengan Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO) dan World Organization for Animal Health untuk meluncurkan tim baru untuk mengadvokasi tindakan darurat melawan ancaman ini.

“Kami membutuhkan tindakan terkoordinasi di seluruh dunia untuk mengendalikan infeksi, menerapkan langkah-langkah pengendalian yang diperlukan dan meningkatkan kesadaran tentang penggunaan antibiotik secara luas,” kata wakil ketua tim Perdana Menteri. Sheikh Hasina dari Bangladesh.

READ  Pangeran Brunei meninggal, warga tetangga menangis selama 7 hari

Baca juga: 5.000 pasien untuk menjalani uji coba fase 3 antibodi Corona AstraZeneca

Written By
More from Kaheela Miah

Turki akhirnya mengakui telah menguji sistem rudal S-400 Rusia

Memuat… ANKARA – Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar akhirnya mengakui bahwa Ankara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *