Emas Mendekati US $ 1.900 / US $ Dan Muncul, Sudah Waktunya Beli?

Jakarta, CNBC Indonesia – Harga emas dunia naik tipis pada hari Selasa setelah sempat mendekati level 1.900 USD / troy ounce. Runtuhnya pasar saham di AS atau di Wall Street memicu pembalikan harga logam mulia ini.

Menurut Refinitiv, harga emas dunia kemarin naik 0,11% menjadi USD 1.930,92 / troy ounce, setelah sebelumnya turun 1,17% menjadi USD 1.906,23 / troy ounce.

Sementara itu, pada hari ini, Rabu (9.9.2020), pukul 16.06 WIB, Emas melemah tipis 0,03% menjadi USD 1.930,34 / troy ounce.




Pasar saham Amerika Serikat (AS), yang “berdarah” kemarin, berbalik arah untuk emas. Aksi jual di sektor teknologi memicu jatuhnya bursa dengan kapitalisasi pasar terbesar di dunia. Indeks Nasdaq turun 4,11%, S & P500 turun -2,78% dan Dow Jones turun -2,25%.

Emas adalah aset yang aman (Tempat berlindung yang aman) Sementara saham adalah aset berisiko, kedua pergerakan tersebut berbalik arah dalam jangka pendek.

“Kami melihat kenaikan harga emas setelah anjloknya pasar saham AS yang memicu pembelian aset Tempat berlindung yang aman. Investor bingung dan saat ini tidak tahu di mana level terendah dari pasar saham, “kata Philip Streible kepada ahli strategi pasar di Blue Line Futures di Chicago. CNBC Internasional, Selasa (08/09/2020).

Namun, kenaikan dolar AS membatasi penguatan harga emas. Indeks dolar AS turun dari level terendah dalam lebih dari dua tahun setelah naik 0,78% kemarin, dan naik 0,18% pagi ini menjadi 93,615, level terkuat dalam hampir satu tahun. Bulan itu.

“Emas terjebak dalam kisaran perdagangan yang ketat. Jika mampu menembus $ 1.960 per ounce, maka emas baru akan kembali memasuki uptrend,” kata Streible.

Emas telah jatuh sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa di $ 2.072.49 / troy ounce pada 7 Agustus, tidak pernah kembali di atas level $ 2.000 / troy ounce. Emas juga bergerak dengan volatilitas yang tinggi, yang artinya telah berfluktuasi secara signifikan dalam waktu yang singkat selama beberapa minggu terakhir.

READ  Lockdown akan menjadi fokus utama investor pasar saham Indonesia pekan depan

Volatilitas emas cenderung rendah selama beberapa hari terakhir dan harga telah menurun namun masih bisa bertahan di atas $ 1.900 / troy ounce.

Hanya sekali pada 12 Agustus, emas turun menjadi $ 1,863.66 / troy ounce, tetapi di hari yang sama juga naik, mengakhiri perdagangan pada $ 1,917.81 / troy ounce.

Sejak itu, emas tidak pernah mencapai $ 1.900 per ounce. Setiap kali mendekati level itu, emas muncul.

Eugen Weinberg, Kepala Bahan Baku di Commerzbank, bersikap netral tentang emas.

“Ada banyak hal yang perlu dicerna oleh pasar. Fase konsolidasi bisa memakan waktu lama tanpa mempengaruhi tren jangka panjang. Saat ini saya tidak melihat ada yang bisa membawa emas di atas $ 2.000 atau di bawah $ 1.900. Troy ounce, “kata Weinberg, seperti dilansir Kitco, Jumat (9 April 2020).

Artinya, emas akan kembali naik saat mendekati USD 1.900 / troy ounce, sedangkan emas cenderung turun kembali saat mendekati USD 2.000 / troy ounce.

Written By
More from Said Rafiq

Alhasil, harga emas tergelincir

Jakarta – – Harga emas mengalami penurunan hingga 1% pada hari Kamis....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *