Ilmuwan melaporkan bahwa kekebalan Covid-19 hanya bertahan selama berbulan-bulan

Suara.com – Penelitian saat ini terungkap di bawah arahan Imperial College London, kekebalan Virus corona (Covid-19) hanya dapat bertahan beberapa bulan setelah terinfeksi.

Studi tersebut memperkirakan bahwa hanya 4,4 persen orang dewasa yang memiliki kekebalan Covid-19 pada bulan September ketika kasus mulai meningkat lagi. Ini dibandingkan dengan data enam persen orang dengan antibodi antara 20 Juni dan 13 Juli dan 4,8 persen antara 31 Juli dan 31 Agustus.

Menurut penelitian Kementerian Kesehatan dan Sosial, jumlah orang yang memiliki antibodi turun 26,5 persen dalam tiga bulan.

Penelitian ini melibatkan lebih dari 365.000 orang dewasa yang dipilih secara acak di Inggris yang menggunakan tes antibodi tusuk jari di rumah.

Baca juga:
Vaksin AstraZeneca Covid-19 Menghasilkan Kekebalan pada Orang Tua Lansia

Anda Antibodi Covid-19. [Shutterstock]

Antara 20 Juni dan 28 September, persentase orang yang dites positif antibodi turun dari 6 persen populasi menjadi 4,4 persen. Ini menunjukkan bahwa antibodi dapat berkurang dalam beberapa minggu atau bulan setelah seseorang terinfeksi.

Menteri Kesehatan Lord Bethell mengatakan penelitian tersebut menjelaskan bahwa orang tidak kebal terhadap virus corona hanya karena mereka dinyatakan positif antibodi.

“Studi ini, yang dipimpin oleh Imperial dan Ipsos MORI, adalah penelitian penting yang akan membantu kami memahami sifat antibodi Covid-19 dari waktu ke waktu dan meningkatkan pemahaman kami tentang virus itu sendiri,” kata Bethell, seperti dikutip. Cermin, Rabu (28 Oktober 2020).

Bethell mengatakan bahwa pemerintah juga menggunakan jenis penelitian ini untuk mendidik tanggapan mereka tentang tindakan yang benar selanjutnya untuk memerangi penyakit.

“Juga penting bahwa semua orang tahu apa artinya ini bagi mereka. Penelitian ini akan membantu perjuangan kita melawan virus. Sebuah tes yang menunjukkan antibodi positif tidak berarti orang tersebut kebal terhadap Covid-19,” tambahnya. Bethell menambahkan.

READ  Kepunahan Massal Dapat Dipicu Oleh Bintang Yang Meledak 65 Tahun Cahaya Dari Bumi

Baca juga:
Kabar baiknya, pria memproduksi lebih banyak antibodi Covid-19

Selain itu, respons antibodi tampaknya bervariasi dari waktu ke waktu berdasarkan usia dan gejala seseorang.

Studi tersebut menunjukkan bahwa orang yang tidak menunjukkan gejala Covid-19 kehilangan antibodi yang dapat dideteksi lebih cepat daripada orang yang memiliki tanda-tanda penyakit tersebut.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa kehilangan antibodi lebih lambat antara usia 18 dan 24 tahun dibandingkan pada orang berusia 75 tahun ke atas.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa proporsi orang yang dites positif antibodi terhadap virus Covid-19 menurun dari waktu ke waktu. Belum jelas tingkat kekebalan apa yang akan dimiliki antibodi ini atau berapa lama kekebalan itu akan bertahan. akan melanjutkan, “kata Profesor Paul Elliott, direktur program REACT.

Para ahli mengatakan saat ini tidak diketahui apakah hal ini membuat orang berisiko tertular lagi atau tidak.

Ilustrasi uji Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi uji Covid-19. (Shutterstock)

Hasil penelitian menunjukkan bahwa gelombang pertama epidemi terjadi dalam waktu singkat pada bulan Maret dan April. Tampaknya proporsi orang dengan gejala Covid-19 yang dites positif antibodi sejak awal April telah menurun tajam.

Tes antibodi positif tampaknya menurun pada populasi umum, sementara jumlah petugas layanan kesehatan yang dites positif tidak berubah. Para ilmuwan percaya ini bisa jadi karena paparan awal atau berulang yang lebih tinggi.

Terlepas dari hasil tes antibodi, setiap orang harus tetap mematuhi pedoman pemerintah, termasuk jarak sosial, isolasi diri, dan pengujian apakah mereka memiliki gejala dan selalu cuci tangan.

Written By
More from Ubayd Saleh

India memblokir PUBG Mobile, PUBG Corp memutuskan hubungan dengan Tencent

JAKSELNEWS.COM – The Battlegrounds of PlayerUnknown Mobile, atau Umumnya Dikenal PUBG Mobile...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *