Ilmuwan Menyebut Asteroid Memukul Bumi-Bulan 800 Juta Tahun Lalu

Gambar permukaan asteroid Bennu.

Para ilmuwan menyebut dampak asteroid besar yang diprediksi akan terjadi setiap 100 juta tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO – Para ilmuwan mempresentasikan temuan baru mengenai hujan asteroid yang telah terjadi di Bumi. Hujan asteroid diperkirakan telah menghantam bulan dan Bumi 800 juta tahun yang lalu. Dampak dari peristiwa ini mungkin telah memicu zaman es terbesar di Bumi.

Ada banyak tanda bahwa dampak kosmik memiliki efek mendalam pada sejarah Bumi. Misalnya, asteroid selebar 10 kilometer yang menghantam Bumi sekitar 66 juta tahun yang lalu di dekat kota yang sekarang disebut Chicxulub di Meksiko.

Hujan asteroid ini menghancurkan tiga perempat spesies hewan dan tumbuhan di Bumi. Spesies yang hancur termasuk sebagian besar dinosaurus. Peristiwa ini juga meninggalkan kawah raksasa lebih dari 180 km.

Dilaporkan pada RuangPada Rabu (22/7) disebutkan, asteroid sebesar itu diperkirakan mampu menyerang Bumi hanya sekali setiap 100 juta tahun. Namun, erosi, gunung berapi, dan aktivitas geologi lainnya telah menghilangkan sebagian besar kawah dampak di Bumi, sehingga mengaburkan pengetahuan kita tentang tabrakan kosmik ini.

Pelajari Bulan untuk tahu dampak hujan asteroid di dunia
Dalam sebuah studi baru dari Jepang, untuk mempelajari lebih lanjut tentang efek kuno dari hujan asteoid di Bumi, para ilmuwan sedang menyelidiki bulan. Karena, kawah bulan terawat dengan baik di ruang hampa di permukaan bulan.

Tim ilmuwan menyelidiki 59 kawah bulan, masing-masing dengan lebar 20 km atau lebih besar menggunakan bulan Jepang yang mengorbit pesawat ruang angkasa, Kaguya. Para peneliti menganalisis ketika kawah-kawah ini terbentuk dengan memeriksa cincin-cincin batu yang dikeluarkan dari dampak yang menciptakannya.

Meteoroid kecil menghujani bulan dengan kecepatan yang dapat diperkirakan, meninggalkan kawah dengan lebar mulai dari 100 hingga 1.000 meter. Dengan menghitung jumlah kawah kecil ini di ejecta kawah besar, para ilmuwan dapat memperkirakan kapan kawah besar terbentuk.

READ  MediaTek Mengumumkan 720 Dimensity yang Menawarkan 5G untuk Kelas Mainstream

Para ilmuwan menemukan bahwa delapan kawah besar yang mereka pelajari terbentuk bersama, termasuk kawah Copernicus yang lebarnya 93 kilometer. Kawah adalah tempat para astronot Apollo mengumpulkan sampel.

Peneliti memperkirakan kawah ini lahir setelah hujan asteroid sekitar 800 juta tahun yang lalu. Mereka menemukan bahwa keluar dengan bahan penanggalan radioisotop yang dikeluarkan dari Copernicus yang dibentuk oleh dampak meteorit yang dikumpulkan dari sejumlah lokasi pendaratan Apollo.

Dengan asumsi bahwa hujan asteroid yang membombardir bulan juga akan berdampak pada Bumi, para ilmuwan menghitung bahwa 40 triliun hingga 50 triliun metrik ton meteoroid menghantam Bumi dalam hujan ini. Jumlah ini adalah 30 hingga 60 kali massa pembunuh dinosaurus di Chicxulub.

Dampak kosmik ini akan menghantam Bumi dan bulan segera sebelum periode Cryogenian dari 635 juta hingga 720 juta tahun yang lalu. Selama periode Cryogenian, Bumi melihat zaman es terbesar yang berpotensi menutupi seluruh planet dalam es.

Waktu meledak
Penulis utama studi tersebut Kentaro Terada, seorang kosmokimiawan di Universitas Osaka di Jepang, mengatakan bahwa penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa dampak Chicxulub meledakkan sejumlah besar debu, yang menghitamkan langit dan mendinginkan Bumi.

Selain itu, hujan meteoroid 470 juta tahun yang lalu mungkin juga meniup debu dalam jumlah yang luar biasa, berpotensi memicu apa yang disebut zaman es pertengahan Ordovisium.

“Dari pertimbangan ini, saya dapat mengatakan bahwa tidak aneh bahwa hujan asteroid 800 juta tahun yang lalu mungkin telah memicu zaman es. Karena, total massa 800 juta tahun yang lalu dalam penelitian kami adalah 10 hingga 100 kali lebih besar daripada dampak Chicxulub dan hujan meteoroid 470 juta tahun yang lalu, “kata Terada.

READ  Hujan Meteor Perseid 12 Agustus 2020, Ini Fakta dan Cara Melihatnya!

Para peneliti memperkirakan hujan asteroid ini akan menyebarkan 100 miliar metrik ton fosfor ke seluruh Bumi. Jumlah ini sekitar 10 kali lebih banyak dari total fosfor di lautan saat ini. Fosfor adalah elemen kunci dari DNA dan membran sel.

Written By
More from Ubayd Saleh

Asteroid 2011 ES4 mendekati Bumi pada 1 September: Okezone Techno

JAKARTA – Dua asteroid semakin dekat ke Bumi. Asteroid, yang setengah lebar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *