Michelle Obama yang pedas menyerang Trump dan menyebutnya “rasis” Page all

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Mantan Ibu Negara Amerika Serikat ( SEBAGAI) Michelle obama meluncurkan serangan pedas terhadap presiden AS Donald truf menyebutnya ” rasis“.

Michelle juga menyebut Trump “tidak cocok untuk pekerjaannya” dan meminta warga AS untuk membuat pilihan yang bijak pemilihan Umum datang.

Istri dari istri mantan presiden menyerang Barack obama diluncurkan pada Selasa (6/10/2020) melalui video berdurasi 24 menit, seperti diberitakan itu Hindustan Times.

Melalui video tersebut, Michelle sedang melakukan promosi calon presiden (calon) dari Partai Demokrat Joe biden dan mengatakan Amerika Serikat sedang dalam kekacauan dan para pemilih harus tahu apa yang dipertaruhkan.

Baca juga: Menyebut Michelle Obama sebagai presiden yang salah, Trump marah

Video, berjudul “ Argumen Penutupan ” dirilis pada Peron jaringan sosial serta oleh tim kampanye Biden.

“Dan jika Anda masih memutuskan siapa yang akan memilih, atau apakah Anda memilih, saya ingin meluangkan waktu sejenak untuk mengingatkan Anda apa yang dipertaruhkan dan mendorong Anda untuk membuat rencana untuk memberikan suara hari ini,” kata Michelle dalam video tersebut.

Pemilihan Umum Amerika Serikat dijadwalkan pada 3 November. Di sisi lain, suara awal dan suara melalui surat atau pemungutan suara melalui pos dimulai di negara bagian di seluruh Amerika Serikat.

Michelle juga menuding Trump membuat rakyat Amerika tidak berpikir pandemi virus corona sebagai ancaman nyata, meski Trump terjangkit virus corona.

Baca juga: Michelle Obama: Donald Trump bukanlah presiden yang tepat untuk Amerika Serikat

“Jadi apa yang dilakukan presiden sekali lagi jelas salah.” Itu salah secara moral, dan ya, itu rasis, “lanjut Michelle.

“Tapi bukan berarti itu tidak akan berhasil karena ini adalah waktu yang sulit, waktu yang membingungkan. Dan ketika orang mendengar kebohongan dan konspirasi ini berulang kali, mereka tidak tahu harus berpikir apa tentang semua yang terjadi dalam hidup mereka, ”lanjutnya.

READ  Imran Khan: Imran Khan dikalahkan oleh Nawaz Sharif dan Asif Ali Zardari dalam pemilihan senator Pakistan: Nawaz Sharif dan Asif Ali Zardari mengalahkan Imran Khan dalam pemilihan senator Pakistan

Dia menambahkan bahwa untuk mendapatkan kembali stabilitas, mereka harus memastikan bahwa setiap pemilih yang berhak mendapat informasi dan terlibat dalam pemilu.

“Jika Anda seorang senior seperti saya, Anda merasakan konsekuensi dari kegagalan presiden ini menangani pandemi ini dengan serius, dari sikapnya yang terus-menerus meremehkan pentingnya masker dan sosial berlari lebih cepat, “dia menambahkan.

Baca juga: Mengesampingkan pertempuran politik, Obama memberikan dukungan kepada Trump yang positif Covid-19

“Ini adalah tekanan terus-menerus pada sekolah untuk membuka rencana mereka sendiri atau dukungan yang berarti untuk menjaga keamanan siswa dan guru,” tambah Michelle.

Trump kembali ke Gedung Putih pada Senin malam setelah menghabiskan tiga malam di rumah sakit militer Pusat Medis Walter Reed dengan virus korona.

Michelle mendesak rakyat Amerika untuk memilih Biden dan mengatakan rakyat Amerika punya pilihan untuk memilih presiden yang bisa ditemui saat ini.

“Satu hal yang benar-benar dapat dilakukan presiden ini adalah menggunakan ketakutan dan kebingungan dan menyebarkan kebohongan untuk menang,” lanjut Michelle.

Baca juga: Obama menyerang Trump dengan menyebutnya tidak layak menjadi presiden AS 2020

Barack Obama dan Michelle Obama tidak banyak berkampanye secara langsung sebelum pemilihan umum tahun ini.

Tapi mereka merilis video untuk mendukung Biden dan calon wakil presiden Kamala Harris. Obama juga berpartisipasi dalam sejumlah penggalangan dana untuk Biden dan Harris.

Written By
More from Kaheela Miah

Arab Saudi, negara yang kaya minyak dan hutang!

Jakarta, CNBC Indonesia – Meski Arab Saudi dikenal sebagai negara kaya minyak,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *