NASA menghabiskan hingga 819 miliar rupee untuk mempelajari asteroid biner

PIKIRAN ORANG – Badan Antariksa Amerika Serikat, NASA Menghabiskan dana $ 55 juta, atau setara dengan Rs 819 miliar, untuk misi luar angkasa baru dengan mengirimkan dua pesawat ruang angkasa kecil untuk belajar. asteroid biner.

Dikutip Pikiran-rakyat.com dari register, asteroid Biner biasanya terdiri dari bongkahan bumi dan batu besar yang mengelilingi benda yang lebih besar seperti planet atau matahari.

Tapi terkadang asteroid muncul berpasangan dan mengorbit satu sama lain. Asteroid biner lebih jarang dibandingkan asteroid lain. Sekitar 15 persen dari semuanya asteroid terkunci dalam orbit biner di tata surya.

Baca juga: Sebelum Liga 1 2020, Pelatih Persib Robert Alberts membenahi tiga aspek

misi NASA Nama Janus berasal dari gelar dewa Romawi Misi ini akan belajar bagaimana asteroid Ini terbentuk dan keadaan orbitnya.

Memuat…



“Asteroid biner adalah kelas objek yang data ilmiahnya tidak memiliki resolusi tinggi,” kata Daniel Scheeres, profesor astrodinamika dan navigasi satelit di Universitas Colorado Boulder dan peneliti utama di misi Janus.

“Semua yang kita miliki tentang dia (asteroid biner) didasarkan pada observasi lapangan yang tidak memberikan informasi sedetail mungkin, “tambahnya.

Baca juga: Tautan streaming langsung Liga Premier Wolves vs Sheffield United: Willy Boly berbicara tentang mentalitas

Sepasang pesawat ruang angkasa seberat 180 kg dikirim untuk observasi asteroid biner. Pesawat kecil ini diberi nama FG3 pada tahun 1996 dan VH pada tahun 1991.

READ  Covid-19 Masih Kabur Prospek Tahunan Sony
Written By
More from Ubayd Saleh

Samsung menjelaskan Galaxy Buds Live Design

Jakarta: Samsung secara resmi meluncurkan headphone True Wireless Stereo (TWS) terbarunya, Galaxy...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *