Polusi lebih sehat daripada virus

Petugas beraktivitas dengan latar belakang gedung-gedung bertingkat yang diselimuti polusi di Jakarta, Selasa (28/7). Polusi udara kembali menyelimuti langit Jakarta, sejak masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) memasuki masa transisi. Berdasarkan data AirVisual, kualitas udara Jakarta pada Selasa (28/7) mencapai angka 156 US AQI, yang tergolong tidak sehat.

Studi ini menemukan bahwa polusi udara terus menyebabkan miliaran orang sakit dan berumur pendek

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO – Para ilmuwan dari seluruh dunia berlomba-lomba mencari vaksin untuk mengendalikan pandemi Covid-19. Namun, para peneliti dari University of Chicago mengatakan bahwa itu bukan faktor risiko terbesar bagi kesehatan manusia.

Laporan terbaru para ilmuwan yang tergabung dalam Indeks Kualitas Kehidupan Air (AQLI) menunjukkan risiko lebih besar terhadap kualitas udara yang buruk. Berdasarkan data yang dirilis Selasa (28/7), polusi udara adalah risiko terbesar bagi kesehatan.

Polusi udara mengurangi harapan hidup semua orang, baik pria maupun wanita dewasa, serta anak-anak selama dua tahun terakhir. Sampai sekarang, polusi terus menyebabkan milyaran orang sakit dan berumur pendek.

Konversi indeks polusi udara partikulat (sebagian besar berasal dari pembakaran bahan bakar fosil) berdampak pada kesehatan manusia. Ditemukan bahwa Cina pernah menjadi negara dengan udara paling tercemar di dunia, meskipun sekarang cukup membaik.

Hampir seperempat dari populasi global tinggal di empat negara Asia yang memiliki tingkat polusi tertinggi, yaitu Bangladesh, India, Nepal, dan Pakistan. Polusi di India dan Bangladesh sangat parah sehingga mengurangi masa hidup rata-rata warganya.

Polusi partikulat adalah masalah utama di seluruh Asia Tenggara, di mana risiko kebakaran hutan dikombinasikan dengan lalu lintas yang padat dan uap dari pembangkit listrik. Sekitar 89 persen dari 650 juta populasi di wilayah ini tinggal di daerah yang terpapar polusi udara.

Beberapa negara di Eropa dan Amerika Serikat dan Jepang telah berhasil meningkatkan kualitas udara. Meski begitu, secara umum, AQLI masih memprediksi polusi untuk mengurangi rata-rata dua tahun dari harapan hidup warga bumi.

READ  RS Papua beli mesin produksi oksigen dari Perancis

Proyek AQLI yang populasi yang terpapar pada tingkat polusi adalah 44 persen lebih tinggi dari 20 tahun yang lalu, rata-rata mengalami pengurangan harapan hidup lima tahun. Pendiri AQLI, Michael Greenstone, menekankan pentingnya masalah ini.

“Meskipun ancaman korona sangat serius dan patut mendapat perhatian, mengatasi polusi udara dengan keseriusan yang sama akan membuat miliaran orang hidup lebih lama dan hidup lebih sehat,” kata Greenstone seperti dikutip oleh Science Alert AFP.

Greenstone, yang berasal dari Institut Kebijakan Energi di University of Chicago, mengutip beberapa penelitian yang menunjukkan hubungan antara polusi udara dan korona. Polusi udara juga merupakan faktor risiko utama Covid-19.

Dia mendesak pemerintah di seluruh dunia untuk memprioritaskan peningkatan kualitas udara setelah pandemi. Dia mengatakan tidak ada cara yang lebih efektif untuk mengurangi polusi udara selain solusi kebijakan publik yang kuat.

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

polressidrap.com