6 Galaksi Terjebak Lubang Hitam, Ini Hasil Para Astronom

KOMPAS.com – Astronom menemukan enam galaksi terperangkap lubang hitam supermasif atau ssangat besar lubang hitam.

Lubang hitam Ia telah diketahui menyerap apa pun di dekatnya, termasuk benda-benda besar seperti galaksi.

Dilaporkan Peringatan sainsPada 2 Oktober 2020, para astronom menemukan enam galaksi yang terperangkap dalam lubang hitam setelah Big Bang (Big Bang).

Lubang hitam Diyakini bahwa apa yang muncul di awal sejarah alam semesta terbentuk dari runtuhnya bintang-bintang pertama. Tetapi para astronom masih belum tahu bagaimana itu berubah menjadi raksasa.

Lubang hitam baru, yang baru-baru ini ditemukan, memiliki berat 1 miliar kali massa matahari kita dan ditemukan oleh European Southern Observatory (ESO).

Baca juga: Bagaimana lubang hitam supermasif dapat membunuh galaksi inangnya?

Para ilmuwan mengatakan hasil tersebut memberikan penjelasan tentang bagaimana lubang hitam supermasif, seperti yang ada di pusatnya Bima saktibisa berkembang.

Para astronom percaya bahwa filamen yang menjebak gugus galaksi mengandung cukup gas untuk “memberi makan” lubang hitam dan membuatnya tumbuh.

“Filamen dari jaring kosmik seperti benang jaring laba-laba. Galaksi berdiri dan tumbuh di mana filamen berpotongan dan gas yang tersedia mengalir untuk menembakkan galaksi, dan lubang hitam supermasif pusat dapat mengalir di sepanjang filamen,” kata astronom di National Institute for Astrophysics (INAF) di Bologna, Marco Mignoli.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa galaksi tumbuh di persimpangan filamen. Aliran gas dapat mengalir di sepanjang filamen.

Mignoli mengatakan saat ini tidak ada penjelasan yang baik untuk keberadaan lubang hitam awal tersebut.

Baca juga: Hadiah Nobel Fisika 2020 diberikan kepada tiga ilmuwan yang menemukan lubang hitam

Para peneliti mengatakan struktur web mungkin telah dibentuk menggunakan materi gelap, yang diyakini menarik sejumlah besar gas di awal alam semesta.

READ  7 potret kehidupan manusia saat hidup di planet lain di tata surya

Colin Norman, salah satu penulis dari Universitas Johns Hopkins, mengatakan hasil penelitiannya mendukung gagasan bahwa lubang hitam paling jauh dan masif terbentuk dan tumbuh dalam struktur skala besar di lingkaran cahaya masif materi gelap.

Selain itu, tidak ada deteksi sebelumnya untuk struktur seperti itu, kemungkinan besar karena pengamatan yang terbatas.

Seluruh jaringan lebih dari 300 kali ukuran Bima Sakti. Tapi juga dikatakan bahwa galaksi itu termasuk yang paling redup yang bisa dilihat teleskop saat ini.

“Kami yakin kami baru saja melihat puncak gunung es dan beberapa galaksi yang ditemukan sejauh ini di sekitar lubang hitam supermasif ini hanyalah yang paling terang,” kata rekan penulis Barbara Balmaverde, astronom di INAF di Turin, Italia.

Baca juga: Kulkas seukuran asteroid akan mendekati Bumi sehari sebelum pemilihan AS

Penelitian ini merupakan penelitian terbaru untuk mencoba memecahkan formasi misterius monster kosmik yang begitu padat (bahkan cahaya pun tidak bisa lepas dari tarikan lubang hitam).

Sebelumnya, pada September 2020, dua konsorsium dari sekitar 1.500 ilmuwan melaporkan penemuan GW190521. Itu dibentuk oleh tabrakan dua lubang hitam kecil.

Ilmuwan mengamati gelombang gravitasi, yang tercipta lebih dari 7 miliar tahun lalu ketika keduanya bertabrakan, melepaskan 8 massa energi matahari, menyebabkan salah satu peristiwa terkuat di alam semesta sejak Big Bang.

Para ilmuwan mengatakan hasil tersebut menantang teori saat ini tentang pembentukan lubang hitam supermasif, yang menunjukkan bahwa hal ini dapat terjadi melalui penggabungan berulang benda berukuran sedang.

Written By
More from Said Rafiq

Keuntungan dibuat dengan meningkatkan penjualan. Demikian rekomendasi saham INKP dan TKIM

ILUSTRASI. Laba bersih emiten kertas Grup Sinarmas naik dua digit. Reporter: Kenya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *