Ancaman Filipina di Beijing: kami akan menelepon Washington!

Wartawan: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID – MANILA. Tindakan provokatif China membuat marah Filipina. Pemerintah Filipina telah mengumumkan akan menerapkan perjanjian pertahanan berusia 69 tahun dengan Amerika Serikat jika China menyerang kapal Angkatan Laut Filipina di Laut Filipina bagian barat (Laut China Selatan). Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin Jr.

meluncurkan Rappler.comIni adalah peristiwa langka – jika bukan yang pertama – ketika pemerintah Duterte secara eksplisit menyatakan bahwa mereka akan mengupayakan kesepakatan pertahanan bersama antara Filipina dan Amerika Serikat sebagai tanggapan atas posisi China di perairan yang disengketakan.

Pernyataan ini datang dari sekutu tertua Amerika di Asia yang sebelumnya beralih ke Beijing di bawah kepemimpinan saat ini. Kondisi ini kemudian memicu Perang Dingin yang menjulang antara Filipina dan China.

Baca juga: Ini bahkan lebih menarik! China menembakkan rudal ‘pembunuh kapal induk’ di Laut China Selatan

“Kecuali jika terjadi sesuatu, seperti yang saya katakan sebelumnya, itu di luar serangan dan itu sebenarnya serangan terhadap kapal Filipina, dalam hal ini saya akan menelepon Washington DC,” katanya. kata Locsin pada Rabu 26 Agustus dalam sebuah wawancara dengan Saluran berita ABS-CBN.

Hal ini dimungkinkan oleh Perjanjian Pertahanan Bersama, sebuah pakta keamanan yang ditandatangani pada tahun 1951, di mana kedua belah pihak setuju untuk membela diri jika terjadi serangan.

Baca juga: Peringatan Amerika untuk China: kami tidak akan menyerah satu inci pun dari wilayah Indo-Pasifik!

Pada Maret 2019, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menjelaskan bahwa Pakta Pertahanan mencakup Laut Cina Selatan, dengan mengatakan setiap serangan bersenjata terhadap pasukan Filipina atau kapal negara di wilayah tersebut akan memicu kewajiban pertahanan bersama.

READ  Polisi tunjukan hasil sitaan Nike Air Jordan, warganet menawarkannya



Written By
More from Kaheela Miah

Bagaimana kondisi Timor Leste setelah 21 tahun memilih meninggalkan Indonesia? Semua halaman

KOMPAS.com – Hari ini, 21 tahun lalu, tepatnya 30 Agustus 1999, Timor...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *