Apa Yang Terjadi Dengan Bumi Jika Manusia Tiba-Tiba Punah Karena …

alexametrics

Memuat…

JAKARTA – Kapan kuncitara hasil pandemi COVID-19, SINDOnews mencatat banyak video luar biasa yang ditayangkan Hewan liar yang tiba-tiba merantau ke kawasan pemukiman, bahkan hingga ke perkotaan. (Baca juga: Akui ‘Lost War’, Sejuta Dokter-Perawat Usulkan New Manila Lockdown)

Pertanyaannya, jika manusia punah, lalu bagaimana nasib Planet Bumi? Jauh di dalam hutan hujan Guatemala, terletak salah satu peninggalan paling terkenal dari peradaban Maya, sebuah benteng berusia sekitar 2.000 tahun yang berubah menjadi reruntuhan bernama Tikal.

Weisman, penulis dan jurnalis, kepada Live Science Katanya, saat berjalan melewati hutan hujan yang sangat lebat di Guatemala, maka kita akan berjalan melewati bukit tersebut. “Dan para arkeolog memberi tahu Anda bahwa yang sebenarnya Anda alami adalah sebuah piramida dan kota yang belum dijelajahi,” kata Weisman.

Dengan kata lain, kita mengetahui tentang situs-situs seperti Tikal karena manusia telah berusaha keras untuk menggali dan memulihkan sisa-sisa kejayaan mereka sebelumnya. Sementara itu, reruntuhan lain yang tak terhitung jumlahnya tetap tersembunyi, tertutup di bawah hutan dan bumi. “Sungguh menakjubkan betapa cepatnya alam bisa mengubur kita,” kata Weisman.

Pemandangan dari hutan hujan ini memungkinkan kita untuk melihat sekilas seperti apa planet kita, jika manusia berhenti begitu saja. Akhir-akhir ini, gagasan itu menjadi sangat relevan, karena pandemi COVID-19 global telah membuat orang tetap di dalam, dan mendorong hewan kembali ke lingkungan perkotaan kita yang lebih tenang.

Weisman sendiri telah menulis “Dunia Tanpa Kita” (Thomas Dunne Books, 2007), menghabiskan beberapa tahun mewawancarai para ahli dan secara sistematis menyelidiki pertanyaan, “Apa yang akan terjadi pada planet kita – kota kita, industri kita, alam – jika manusia menghilang?”

READ  Berikut rangkaian fenomena luar angkasa bulan September 2020: Okezone Techno

Berbagai Jenis Cakrawala
Ada beberapa teori yang berkembang tentang apa yang bisa mendorong umat manusia menuju kepunahan. Tapi membayangkan pemusnahan tiba-tiba dan total planet ini – mungkin oleh virus khusus manusia yang belum ditemukan, kata Weisman – adalah cara paling ampuh untuk mengeksplorasi apa yang bisa terjadi jika manusia meninggalkan Bumi.

Dalam penelitian Weisman sendiri, pertanyaan ini pertama-tama membawanya ke kota-kota, tempat beberapa perubahan paling dramatis dan langsung terungkap. Ini karena kurangnya perawatan manusia. Tanpa petugas yang menjalankan pompa yang mengalihkan curah hujan dan naiknya air tanah, kereta bawah tanah di kota-kota yang luas seperti London dan New York akan banjir dalam beberapa jam setelah manusia menghilang.

“Para insinyur telah memberi tahu saya bahwa akan memakan waktu sekitar 36 jam agar kereta bawah tanah benar-benar banjir,” katanya.

Karena kurangnya pengawasan manusia, gangguan di kilang minyak dan pembangkit nuklir akan tidak terkendali, yang kemungkinan besar akan mengakibatkan kebakaran besar, ledakan nuklir, dan ledakan nuklir yang menghancurkan. “Akan ada semburan radiasi jika tiba-tiba kita lenyap. Dan itu wildcard nyata, hampir tidak mungkin memprediksi apa yang akan terjadi,” ujarnya.

Begitu pula, setelah kematian, kita akan meninggalkan tumpukan sampah – kebanyakan plastik, yang kemungkinan akan bertahan selama ribuan tahun, dengan efek pada satwa liar yang baru mulai kita pahami sekarang.

Sementara itu, limbah minyak bumi yang tumpah atau merembes ke dalam tanah di lokasi industri dan pabrik akan terurai dan dimanfaatkan kembali oleh mikroba dan tumbuhan, yang mungkin membutuhkan waktu puluhan tahun. Polutan organik persisten (POPs) – bahan kimia buatan manusia seperti PCB yang saat ini tidak bisa dihancurkan – akan membutuhkan waktu lebih lama.

READ  Elon Musk memiliki rencana untuk menanam chip komputer pada manusia untuk menyembuhkan penyakit

“Beberapa POPs ini mungkin ada hingga akhir zaman di Bumi. Namun, pada waktunya, mereka akan terkubur dengan selamat,” katanya.

Pelepasan gabungan yang cepat dan lambat dari semua limbah pencemar yang kita tinggalkan tidak diragukan lagi akan memiliki efek yang merugikan pada habitat dan satwa liar di sekitarnya. Tapi itu tidak berarti kehancuran total. Kita hanya perlu melihat rebound satwa liar di lokasi bencana nuklir Chernobyl untuk memahami bahwa alam dapat tangguh dalam kurun waktu yang singkat, bahkan dalam kondisi ekstrim seperti itu.

Sementara warisan pencemaran terungkap, air yang mengalir di bawah tanah di kota-kota akan menghancurkan struktur logam yang menahan jalan di atas sistem transportasi bawah tanah, dan seluruh jalan akan runtuh, tiba-tiba berubah menjadi sungai di tengah kota. Selama musim dingin yang berturut-turut, tanpa manusia melakukan pelapisan es secara teratur, trotoar akan retak, memberikan ceruk baru bagi benih untuk berakar – terbawa angin dan dikeluarkan oleh burung yang terbang di atasnya – dan berkembang menjadi pohon yang melanjutkan pemotongan bertahap trotoar dan jalan .

Hal yang sama akan terjadi pada jembatan, tanpa manusia di sana untuk menyingkirkan anak pohon yang berakar di antara paku keling baja. Ditambah dengan degradasi umum, ini dapat membongkar struktur jaringan dalam beberapa ratus tahun.

Dengan semua habitat baru yang segar ini terbuka, alam akan berjalan dengan tenang, melewati hutan beton yang dulunya memiliki padang rumput yang subur, semak-semak, dan pepohonan. Ini akan menyebabkan penumpukan bahan organik kering, seperti daun dan ranting.

Hal ini dapat memicu kebakaran oleh petir yang menyambar pohon kering, yang merobohkan seluruh bagian kota. “Kebakaran akan menghasilkan banyak bahan hangus yang akan jatuh ke jalan, yang akan sangat baik untuk melestarikan kehidupan biologis. Jalan tersebut akan berubah menjadi padang rumput kecil dan hutan akan tumbuh dalam 500 tahun,” kata Weisman.

READ  Ini adalah Peningkatan Baru MIUI 12 yang Perlu Diketahui Mi Fan
Written By
More from Ubayd Saleh

Virus Covid-19 di Indonesia lebih cepat menular

JAKARTA – Tim peneliti Indonesia menemukan strain virus korona yang menyebabkan COVID-19...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *