Covid-19 kasus di AS jauh lebih banyak dari yang dilaporkan

Jendela restoran tanda bertuliskan Stay Home New York. CDC menyebut jumlah kasus Covid-19 di AS jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan.

Jumlah US Covid-19 kasus dikatakan 10 kali lebih tinggi dari kasus yang dilaporkan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK – Hasil penelitian mengungkapkan kasus itu virus corona dilaporkan di AS jauh lebih rendah daripada jumlah infeksi aktual. Berdasarkan data tindak lanjut terungkap bahwa level Covid-19 sebenarnya lebih dari 10 kali lebih tinggi daripada kasus yang dilaporkan di beberapa wilayah AS.

Dua set data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) diterbitkan Selasa (21/7), yaitu di jurnal JAMA Obat Penyakit Dalam dan situs web CDC, mengatakan demikian. Dilaporkan Berita NBCRabu (22/7), perkiraan tersebut didasarkan pada tes antibodi Covid-19 yang dilakukan pada sampel darah rutin pada 16 ribu orang di 10 wilayah AS.

Para peneliti mendeteksi infeksi pada orang yang mungkin tidak memiliki gejala atau hanya penyakit ringan dan yang belum pernah melakukan tes virus korona. Dalam kumpulan data pertama, yang diambil dari akhir Maret hingga awal Mei, perkiraan tingkat infeksi di Connecticut enam kali lebih tinggi daripada kasus yang dilaporkan di Connecticut, sementara yang di Missouri 24 kali lebih tinggi.

Set data kedua, yang termasuk putaran berikutnya pengujian antibodi di delapan dari 10 situs yang termasuk dalam studi asli, memperkirakan bahwa infeksi antara dua dan 13 kali lebih tinggi dari jumlah kasus saat ini di AS. Menurut penulis utama studi tersebut Dr. Fiona Havers, anggota gugus tugas seroprevalensi CDC, yang tanpa pembaruan adalah Louisiana, dengan tingkat infeksi hampir enam persen dari populasi negara bagian.

Sementara itu, tingkat infeksi San Francisco adalah satu persen. Di Connecticut, perkiraan tingkat infeksi berkisar sekitar lima persen di kedua set data. Di Missouri, angkanya di bawah tiga persen.

READ  Uji Klinis Kandidat Imunomodulator Herbal akan segera dikirimkan ke BPOM

Sementara kasus mungkin lebih tinggi dari yang dilaporkan, perkiraan menunjukkan bahwa sebagian besar orang Amerika belum terinfeksi dan karenanya tetap rentan.

“Bahkan di daerah yang terpukul parah seperti New York City, sebagian besar orang belum terinfeksi virus,” kata Havers.

Dengan kumpulan data kedua, CDC memperkirakan bahwa 23 persen populasi kota memiliki antibodi. Menurut Havers, masih belum jelas apakah antibodi memberikan kekebalan, dan jika demikian, berapa lama kekebalan berlangsung.

“Kami tidak tahu apakah antibodi mewakili perlindungan dari virus. Dan mungkin ada dugaan bahwa antibodi berkurang dari waktu ke waktu, jadi kami tidak tahu apakah kekebalan kawanan (kekebalan kawanan) bisa dicapai, “katanya.

Menurut Havers, hal terpenting yang harus diambil dari perkiraan adalah bahwa orang perlu menggandakan ukuran jarak sosial yang direkomendasikan oleh pejabat kesehatan masyarakat.

“Banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka terinfeksi ketika mereka masih dapat menularkan virus,” kata Havers.

Havers mengatakan bahwa sangat penting bagi orang untuk mengikuti rekomendasi kesehatan masyarakat, seperti memakai masker, menjaga jarak, sering mencuci tangan, dan tinggal di rumah ketika sakit.

Written By
More from Ubayd Saleh

Ilmuwan Menemukan Fakta Baru tentang Planet Kerdil Ceres

Ceres adalah objek terbesar di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter. REPUBLIKA.CO.ID,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *