Ketegangan Syiah dan Sunni meningkat, meningkatkan kekhawatiran babak baru kekerasan sektarian di halaman semua Pakistan

KARACHI, KOMPAS.com – Ribuan pengunjuk rasa anti-Syiah telah menyuarakan keprihatinan publik bahwa ketegangan yang meningkat antara kelompok agama Syiah dan Sunni dapat memicu babak baru kekerasan sektarian di Karachi, Pakistan.

meluncurkan AFP Pada Jumat (9/11/2020), muncul kekhawatiran ribuan pengunjuk rasa anti-Syiah di Karachi, Pakistan pada Jumat (9/11/2020), termasuk pengunjuk rasa yang memiliki hubungan dengan ekstremis Sunni.

Protes anti-Syiah telah dilakukan menyusul serangkaian tuduhan menghina para pemimpin kunci Syiah di Pakistan.

Baca juga: Dianggap Tidak Bermoral, Pakistan Memblokir 5 Aplikasi Kencan Online

Pada bulan Agustus, siaran televisi dari prosesi Asyura menunjukkan ulama dan peserta membuat pernyataan yang merendahkan tokoh-tokoh sejarah Islam.

Asyura memperingati pembunuhan cucu Nabi Muhammad, Hussein selama Pertempuran Karbala pada 680 M, yang menandai waktu perpecahan agama dan kelahiran Syiah Islam.

Protes hari Jumat menunjukkan ribuan pengunjuk rasa memberikan pidato di dekat makam pendiri negara, Muhammad Ali Jinnah, dengan peserta meneriakkan “orang-orang kafir” dan “Tuhan itu Maha Besar.”

Baca juga: Pakistan mengecam rencana majalah Charlie Hebdo untuk mencetak ulang kartun Nabi Muhammad

“Kami tidak akan lagi mentolerir penistaan,” kata Qari Usman dari partai politik Islam Jamiat Ulema-e-Islam dalam pidatonya.

Kantong pengunjuk rasa memegang spanduk untuk kelompok ekstremis anti-Syiah Sipah-e-Sahaba, yang telah dikaitkan dengan pembunuhan ratusan Syiah selama bertahun-tahun.

Penodaan agama adalah masalah yang sangat sensitif di Pakistan yang konservatif, di mana hukum dapat menjatuhkan hukuman mati kepada siapa pun yang dianggap menghina Islam atau terhadap tokoh Muslim.

Baca juga: Menteri Pakistan mengancam akan menyerang India menggunakan senjata nuklir

Faktanya, tuduhan yang tidak terbukti telah menyebabkan pembantaian dan pembunuhan warga.

READ  Jokowi melantik 20 duta besar Indonesia, termasuk Wakil Sekretaris Perserikatan Bangsa-Bangsa dan mantan direktur Metro TV

Kekerasan sektarian meletus tiba-tiba selama beberapa dekade di Pakistan, dengan kelompok militan anti-Syiah tumbuh di dalam negeri, membombardir situs-situs suci dan menargetkan prosesi Asyura.

Ribuan orang telah terbunuh selama dekade terakhir, memicu tindakan keras terhadap pasukan keamanan pada tahun 2015, yang menyebabkan penurunan dramatis dalam kekerasan sektarian.

Baca juga: Tinder Date, seorang wanita Pakistan mengatasi tabu

Tindakan keras itu memuncak pada Juli 2015 ketika Malik Ishaq, pemimpin kelompok militan terlarang Lashkar-e-Jhangvi (LeJ) tewas dalam baku tembak dengan polisi bersama dengan 13 aktivis lainnya.

Penembakan itu melenyapkan sebagian besar pemimpin tertinggi LeJ, kekuatan pendorong di balik kekerasan terhadap Syiah, yang membentuk sekitar 20% dari 220 juta orang Pakistan.

Karachi, kota terbesar di Pakistan dan juga pusat perdagangan dan industri utama, pernah diganggu oleh aktivisme politik, sektarian dan etnis dengan ribuan kematian.

Namun, operasi pasukan keamanan selama bertahun-tahun yang dimulai pada 2013 telah mengurangi kerusuhan, tetapi serangan yang tersebar terus berlanjut.

Baca juga: Dianiaya selama 35 tahun di sebuah kebun binatang di Pakistan, gajah Kaavan akhirnya punya rumah baru

Written By
More from Kaheela Miah

Presiden Jokowi memastikan mulai Januari 2021 Indonesia akan melakukan vaksinasi massal terhadap Covid-19

GAMBAR. Presiden Joko Widodo Wartawan: Ardian Taufik Gesuri | Editor: Handoyo. KONTAN.CO.ID...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *