NASA Memasang Mikrofon dalam Ketekunan Rover untuk Mendengarkan Mars

NASA Memasang Mikrofon dalam Ketekunan Rover untuk Mendengarkan Mars

JAKARTA, iNews.id – NASA akan merilis misi ke-10 pada 30 Juli 2020. Badan antariksa Amerika Serikat akan meluncurkan Perseverance on Mars, bergabung dengan harapan UEA dan China Tianwen-1.

Meluncurkan Iflscience, untuk pertama kalinya, dua mikrofon di atas Ketekunan akan menangkap audio dari bajak dan kemudian menghasilkan Mars soundscape. Suara ini akan digunakan secara luas, dari membantu para ilmuwan menentukan komposisi batuan dengan suara letupan, hingga membantu pemeriksaan pemeliharaan pada instrumen rover.

Namun daya tarik terbesar dari semuanya adalah mendapatkan jawaban yang sudah lama ditunggu-tunggu tentang seperti apa Mars itu. Tentu saja, mendapatkan suara dari Mars tidaklah mudah.

Setidaknya tiga upaya telah dilakukan sejak 1999 untuk mengirim mikrofon ke Mars, tetapi tidak ada yang berhasil. Mikrofon yang dimasukkan ke dalam Perseverance (keduanya dalam sistem Entry, Heredity, dan Landing yang terletak di tubuhnya dan instrumen sains SuperCam yang ditemukan di ‘kepalanya’) tidak banyak berubah sejak pertama kali dirancang untuk Mars Polar Lander milik NASA yang bernasib buruk. pada tahun 1999, masih dalam bentuk kotak kecil yang rapi dengan berat 30 gram.

“Aku memiliki harapan yang sama untuk misi ini sebagai Mars Polar Lander!” Kata Louis Friedman, salah satu pendiri Lembaga Planet dan pendukung di balik Mikrofon Mars.

Terlepas dari popularitas pepatah lama “di ruang angkasa tidak ada yang bisa mendengar Anda berteriak,” sentimen ini tidak sepenuhnya benar. Suara adalah gelombang mekanis yang membutuhkan media untuk melakukan perjalanan. Karena itu benar bahwa suara tidak dapat menyebar melalui ruang hampa.

Namun, meskipun ruangan itu sangat kosong, ini bukan ruang hampa. Masih ada partikel yang tersebar di sekitar yang dapat mengirimkan gelombang suara, terutama di daerah yang lebih padat di sekitar planet ini.

READ  Promosi harga HP Samsung hari ini, 31 Agustus 2020: Diskon di akhir bulan!

Di permukaan Mars, tekanan atmosfer kecil, kurang dari 1 persen tekanan permukaan laut di Bumi. Pada tekanan ini, sinyal akustik dalam rentang frekuensi pendengaran manusia masih dapat dideteksi.

Akankah kita mendengar angin yang berputar, semacam guntur dalam badai pasir, atau sesuatu yang sama sekali tidak terduga? Hanya waktu yang akan menjawab, dan semoga segera kita akan tahu jawabannya.

Editor: Dini Listiyani

Written By
More from Ubayd Saleh

Zarco menjawab kritik Rossi terkait kecelakaan di MotoGP Austria

Spielberg – Johann Zarco dikritik Valentino Rossi karena kekuatan pendorong yang menyebabkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *