Gejala Tersisa Setelah Pemulihan Dari Covid-19 Halaman Semua

Gejala Tersisa Setelah Pemulihan Dari Covid-19 Halaman Semua

KOMPAS.com – Ribuan orang yang terinfeksi Covid-19 masih melaporkan gejala, bahkan setelah dinyatakan sembuh.

Gejala yang dialami bermacam-macam, mulai dari demam, kabut otak, hilang ingatan, mimisan, sesak napas, kehilangan penglihatan dan lain-lain.

Business Insider berbicara kepada 80 orang yang memiliki gejala yang terus-menerus ini.

Karena kasus Covid-19 terus meningkat di banyak negara, jumlah pasien yang sembuh yang mengalami gejala persisten seperti mereka akan meningkat.

Elisa McCafferty, seorang pekerja dari Reading, Inggris, yang menderita kondisi tersebut, mengatakan beberapa orang beruntung karena mereka dapat pulih dalam beberapa minggu setelah dinyatakan positif. Namun, tidak semuanya seberuntung itu.

“Bagi kami, pemulihan membutuhkan waktu lebih lama,” katanya, seperti yang dilaporkan Business Insider.

Baca juga: UPDATE 22 September: 184.298 pasien pulih dari Covid-19

Elisa Miolene telah menghabiskan lebih dari 115 hari sejak dites positif Covid-19, tetapi masih mengalami gejala yang sama seperti beberapa hari pertama.Tangkap layar Business Insider Elisa Miolene telah menghabiskan lebih dari 115 hari sejak dites positif Covid-19, tetapi masih mengalami gejala yang sama seperti beberapa hari pertama.

Kisah lainnya diceritakan oleh seorang warga San Antonio, AS, Hector Martinez (33). Sebelum terinfeksi Covid-19 ia mengaku tidak memiliki masalah kesehatan mental namun kini ia mengalami kecemasan dan depresi.

Empat bulan setelah mengalami gejala pertama, ia masih merasa sakit, masih lelah, dan mengalami brain fog.

“Beberapa hari saya merasa bahagia, tetapi beberapa hari saya merasa seperti saya tidak memiliki perasaan,” katanya.

Baca juga: Kehidupan sosial, kunci pencegahan depresi

Martinez adalah seorang tukang listrik. Namun, ketika dia kembali bekerja Juli lalu, anehnya dia tidak dapat mengingat cara memasang sakelar lampu.

„Saya merasa seperti saya melakukannya untuk pertama kalinya. Saya menangis dalam perjalanan pulang dan berpikir, mengapa ini terjadi pada saya?“ dia berkata.

Siehe auch  Ibu Negara Amerika Serikat menjadikan APRIL FOOL sebagai pramugari menyajikan es krim untuk orang-orang

Sekarang dia hanya bisa bekerja beberapa hari dalam satu waktu dan tidak yakin akan masa depannya.

Kurang perhatian

Sayangnya, gejala virus korona yang masih terus berlanjut ini masih belum menjadi perhatian serius, seperti halnya perlombaan untuk menemukan vaksin.

Namun, setidaknya beberapa dokter menyadari hal ini. Ahli saraf Svetlana Blitshteyn, misalnya, mengatakan dia telah merawat beberapa pasien dengan kasus seperti Martinez.

Baca juga: Kisah Pelajar 18 Tahun di Kulon Progo, Jalani 25 Tes Usap untuk Sembuh dari Covid-19

Beberapa pasien datang ke poliklinik dengan gejala baru seperti kelelahan, pusing, sulit berdiri, jantung berdebar-debar, sesak nafas, sehingga tidak dapat melakukan olah raga seperti semula.

„Atau mereka mungkin juga mengalami sakit kepala, mati rasa, sulit tidur, masalah kognitif, dan masalah suasana hati,“ katanya.

Sementara itu, ahli jantung Saiya Khan mengatakan pasien dengan gejala kelelahan merupakan salah satu gejala pasca Covid yang sering terlihat pada pasiennya.

„Apa yang kami temukan adalah bahwa mereka merasa sangat lelah beberapa minggu atau bulan setelahnya,“ kata Khan.

Sebuah studi terhadap gejala virus korona yang persisten menemukan bahwa 87% pasien memiliki setidaknya satu gejala yang persisten.

Baca juga: Kelelahan kronis, efek samping setelah sembuh dari Covid-19

Waktu Pemulihan

Pada awal pandemi, pejabat kesehatan mengatakan pemulihan dari Covid-19 biasanya memakan waktu sekitar dua minggu dan orang tua berisiko lebih besar.

Tetapi sejak Juli, menjadi jelas bahwa 20% orang dewasa muda tanpa penyakit penyerta terus menunjukkan gejala, bahkan hingga tiga minggu setelah tes positif.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS sekarang menyadari bahwa Covid-19 dapat menyebabkan penyakit yang berkepanjangan.

Siehe auch  Produk Prancis boikot publik Qatar: `` itu adalah senjata paling ampuh kami ''

Elissa Miolene (27), warga New York yang terjangkit Covid-19, juga merasakannya. Sudah lebih dari 115 hari setelah dia dinyatakan positif, tetapi Elissa masih mengalami gejala yang sama.

“Bagi saya, hidup saat ini adalah bangun di tengah malam dan menangis karena saya merasakan begitu banyak kesakitan tetapi saya tidak tahu mengapa,” katanya.

Elissa adalah wanita yang aktif dan sehat berusia dua puluhan. Tapi sekarang dia harus mengandalkan fisioterapi virtual untuk mengobati sakit punggung dan dadanya.

„Saya tidak tahu kapan saya akan menjadi lebih baik. Saya tidak tahu kapan saya bisa merasakan lagi, atau kapan saya bisa melakukan hal-hal yang saya sukai lagi,“ katanya.

Baca juga: Efek gangguan pendengaran setelah sembuh dari Covid-19

Sementara itu, Boise, Idaho, warga Amerika Serikat Stephen Smith (64) merupakan salah satu pasien dengan gejala persisten teraneh.

Dia tertular infeksi Covid-19 pada Februari setelah melakukan perjalanan resmi ke Asia. Kemudian ia mengalami demam, infeksi usus, rambut rontok, jempol kaki bengkak, dan sakit kepala.

Tujuh bulan kemudian, dia masih kesakitan.

“Anda harus yakin bahwa ini serius dan berpotensi membuat Anda sangat sakit dan dalam beberapa kasus membunuh Anda,” kata Smith.

Lebih dari lima bulan setelah terinfeksi di kapal pesiar, warga lainnya, McCafferty (48), juga menunjukkan gejala sesak napas dan mudah lelah. Ia mengaku kesulitan menaiki tangga menuju kamar mandi tanpa kehabisan napas.

„Ada kalanya saya menangis tanpa alasan. Kondisi ini hanya akan membuat saya marah,“ ujarnya.

Hari-hari yang paling buruk baginya adalah ketika dia merasa sangat kekurangan energi. McCafferty mengaku bisa tidur 9-10 jam di malam hari, tetapi tulangnya masih lelah saat bangun. Bahkan, dia bisa saja jatuh pingsan.

Siehe auch  Kecintaannya pada Felicia Tissue ibarat welcome dip, Kaesang Pangarep menunjukkan kedekatannya dengan calon tiri, momen ini bukti bahwa putra presiden mengantongi berkah.

„Jadi otak saya seperti kabut. Saya juga bisa berada di tengah kalimat saat berbicara dengan klien atau teman, jadi saya bisa sepenuhnya melupakan apa yang saya katakan,“ lanjutnya.

Ketidakpastian ini kini menghantui ribuan orang yang bertanya-tanya apakah mereka sekarang menderita penyakit kronis. Mereka juga sering bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan untuk hidup dalam kondisi seperti itu.

“Jadi setiap pergi tidur saya selalu berdoa kepada Tuhan agar kondisi esok hari lebih baik,” kata Martinez.

Baca juga: Menteri Luar Negeri Retno: 20 hingga 30 juta dosis vaksin Covid-19 tersedia pada 2020

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com