Teleskop Luar Angkasa Spitzer menangkap sebuah pabrik bintang, seperti inilah tampilannya

CALIFORNIA, iNews.id – teleskop kosmos NASA Spitzer sudah tidak ada lagi. Badan antariksa mengumumkan bahwa observatorium itu mati pada Januari tahun ini.

Namun, Spitzer mengambil banyak foto yang sangat bagus selama operasi. Sekarang Laboratorium Propulsi Jet NASA menunjukkan salah satu foto paling luar biasa yang diambil Spitzer selama operasinya di luar angkasa.

foto kabut dikenal sebagai W51. Dianggap sebagai salah satu pabrik bintang terbesar di seluruh galaksi, nebula ini melakukan pekerjaan luar biasa.

Kabut W51 (Foto: NASA)

Bintang tidak muncul begitu saja. Mereka harus terdiri dari gas dan debu, yang meningkat seiring waktu. Saat materi terakumulasi, tarikan gravitasi dari benih bintang ikut serta dan semakin banyak materi yang ditarik.

Segera setelah material yang cukup akurat terbentuk, tekanan kuat di dalam bintang yang diinginkan mulai menciptakan reaksi fusi. Kombinasi ini memberi kekuatan pada bintang yang baru lahir.

Produsen bintang seperti W51 memiliki stok bahan yang tepat. Saat bintang terbentuk, hidup dan mati, debu dan gas didaur ulang menjadi bintang baru. Saat setiap bintang terbentuk, ia membersihkan lingkungan sambil memberikan gravitasi pada segala sesuatu yang mengelilinginya.

“Debu dan gas dari wilayah tersebut tersapu saat bintang mati dan meledak dalam supernova. Di sebelah kiri nebula muda, banyak bintang baru yang mengeluarkan gas dan debu, seperti bintang di wilayah yang lebih tua.” Pemuda ini membentuk gelembung ruang kosong di sekitarnya. sekitar, “jelas Jet Propulsion Laboratory NASA. BGR, Jumat (28.8.2020).

Memahami bagaimana bintang lahir dan apa yang mengikuti siklus kehidupan sangatlah penting karena, sejauh yang kita tahu, bintang sangat penting untuk kehidupan di planet ini. Untuk dapat melihat pabrik bintang bagi para ilmuwan beraksi.

READ  Peneliti AS mengungkap robot mikro yang bisa berjalan di pembuluh darah

“Kami tidak dapat melihat daerah pembentukan bintang di galaksi lain yang mendekati tingkat detail di galaksi kita sendiri.” “Oleh karena itu, area seperti W51 sangat penting untuk lebih memahami pembentukan bintang di Bima Sakti, yang kemudian dapat kita ekstrapolasi saat pembentukan bintang berlanjut di galaksi lain yang berdekatan,” kata Breanna Binder. dari California State Polytechnic University.

Editor: Dini Listiyani

Written By
More from Said Rafiq

REI mendesak pemerintah untuk menurunkan pajak properti

JAKARTA, KOMPAS.com – Real estat adalah salah satu sektor yang paling terpukul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *