WW3? 60 jet tempur pengintai Laut Cina Selatan Amerika, yang menyamar sebagai pesawat non-militer, dapat membunuh warga sipil sungguhan! – Semua halaman

Sosok.ID – Amerika Serikat (SEBAGAI) berencana untuk memperpanjang misi militer Cina.

Dugaan tersebut muncul setelah adanya 60 jet angkatan udara SEBAGAI terdaftar sebagai menyelidiki laut Cina Selatan bulan lalu, kata agensi Think Tank Cina.

Aktivitas tersebut memicu kepanikan akan kedatangannya perang Dunia 3 alias perang dunia ketiga.

Kota MengekspresikanRabu (14/10/2020), di bulan September terjadi peningkatan aktivitas pengisian bahan bakar pesawat dari pangkalan udara Guam SEBAGAI, yang digunakan untuk mengisi tangki pesawat Peringatan.

Baca juga: Tidak puas memprovokasi klaim sepihak di Laut China Selatan, China mengirimkan 12 jet tempur ke Selat Taiwan, video propaganda terus dipublikasikan, analis: akan ada lebih banyak pengeboman!

Mayoritas pesawat tampaknya terbang di atas Laut Cina Selatan – meskipun 13 pesawat lainnya terbang di atas Laut Kuning dan sekitar enam pesawat di atas Laut Cina Timur.

Data tersebut dilaporkan minggu ini oleh Strategic Investigation Initiative on the Situation in the South China Sea.

Dia mengatakan, peningkatan aktivitas pengisian bahan bakar khususnya dapat mengindikasikan bahwa Amerika Serikat sedang mempersiapkan penerbangan jarak jauh baru.

Lembaga think tank mengatakan aktivitas itu “tidak biasa” mengingat kendaraan pasokan yang dikirim dari pangkalan udara Guam.

Baca juga: Terlalu sombong untuk dengan mudah menguasai Laut China Selatan, China akhirnya mengetahuinya dengan menggunakan trik yang sama untuk mengklaim wilayah Tibet.

Akan lebih ekonomis jika lepas landas dari pangkalan udara AS di Kadena, yang terletak di dekat Jepang.

Dia menambahkan: “Operasi semacam itu lebih mungkin untuk mempersiapkan pengisian bahan bakar jarak jauh di masa depan dalam kondisi ekstrim, dan oleh karena itu perlu perhatian lebih.”

READ  Uji coba vaksin Corona Johnson & Johnson menunjukkan respons imun yang kuat. Halaman semua

SCSPI mengatakan aktivitas tersebut menunjukkan Laut China Selatan menjadi fokus utama bagi Amerika Serikat.

Namun, tambahnya, juga terjadi peningkatan aktivitas yang signifikan di Laut Kuning.

Baca juga: Sayangnya, Kamboja terjebak di tengah bentrokan antara AS dan China terkait perebutan pangkalan militer Laut China Selatan

Jumlah penerbangan 60 mungkin di bawah perkiraan. Laporan tersebut mencatat bahwa dalam beberapa kasus, pesawat AS sengaja menyamar sebagai jet non-militer.

Setidaknya dalam dua kasus, pesawat USAF mengubah kode identifikasi mereka – yang dikenal sebagai kode heksadesimal ICAO – di tengah penerbangan, sehingga tampak seperti pesawat lokal saat terbang. dilacak.

Dalam satu kasus, sebuah pesawat Amerika diduga mengubah kodenya agar terlihat seperti pesawat dari Filipina sebelum diubah kembali.

Baca juga: Taiwan masih memukau, Kanada malah menentang China, kapal perang riwa-riwi-nya ketika ketegangan meningkat

Di lain waktu, pesawat mata-mata RC-135S menyamar sebagai pesawat Malaysia saat melakukan misi di dekat wilayah udara China, kata lembaga think tank tersebut.

Dalam kasus lain, pesawat Amerika sama sekali tidak menyalakan transponder radio mereka.

SCSPI mengklaim telah mengonfirmasi penggunaan kode identifikasi elektronik palsu oleh pesawat militer AS bulan lalu.

Lembaga pemikir mengatakan langkah itu akan menjadi “nilai praktis yang besar” bagi militer AS karena pesawat pengintai sering kali terlihat seperti pesawat sipil.

Baca juga: Laut China Selatan telah ditelan, Beijing khawatir akan perang karena konflik memanas, rudal balistik waspada

Namun, ia menambahkan, “Perilaku ini tidak diragukan lagi menambah risiko signifikan dan faktor volatil bagi keselamatan penerbangan global.”

“(Penerbangan ini) akan menghasilkan kesalahan dalam penilaian, dan kemungkinan akan menimbulkan bahaya bagi pesawat penumpang sipil yang sebenarnya, terutama yang berasal dari negara-negara yang disusupi.”

READ  Raja Malaysia mendesak politisi untuk mengakhiri ketidakpastian dalam perebutan kekuasaan

Peristiwa merugikan karena penyamaran yang disebutkan di atas telah terjadi.

Pada tanggal 1 September 1983, 269 penumpang sipil dan awak pesawat penumpang Korea tewas setelah ditembak jatuh oleh pesawat tempur Sukhoi SU-15 dari Uni Soviet.

Baca juga: Makin ngotot, China membongkar kapal patroli maritim terbesar dan tercanggih untuk memperkuat klaim Laut China Selatan, siap merebut kedaulatannya!

Sebuah jet Boeing 747 sedang terbang di atas pulau Sakhalin di Soviet pada saat itu, tetapi telah disalahartikan sebagai pesawat Pencari jangkauan RC-135 SEBAGAI, kata SCSPI.

Berisik Cina Selatan telah menjadi subyek dari ketegangan antar SEBAGAI dan Cina sepanjang tahun.

Selain kedua negara melakukan latihan militer di kawasan tersebut, SEBAGAI mengadakan pertemuan resmi dengan negara tetangga Taiwan, membuat marah Beijing.


Written By
More from Kaheela Miah

Saluran Telegram ISIS Disebut Berlebihan Dengan Gambar Porno

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Saluran Telegram milik kelompok Negara Islam Irak dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *