Para ahli menemukan planet terpanas, suhunya 3.200 derajat Celcius

Para ahli menemukan planet terpanas, suhunya 3.200 derajat Celcius

KOMPAS.com – Teleskop luar angkasa CHEOPS menemukan planet terpanas di alam semesta yang disebut WASP-189b.

CHEOPS adalah misi bersama European Space Agency ( ITU) di Swiss di bawah naungan Universitas Bern dan bekerja sama dengan Universitas Jenewa.

Akhirnya, delapan bulan setelah misi CHEOPS dimulai, sebuah makalah ilmiah yang menggunakan data yang diperoleh dari teleskop luar angkasa diterbitkan di jurnal Astronomy & Astrophysics.

Dilaporkan Phys.orgPada hari Senin (28 September 2020) CHEOPS akan menjadi misi ESA pertama yang didedikasikan untuk karakterisasi Planet ekstrasurya, bintang berputar-putar di luar Tata surya.

Baca juga: Ilmuwan: Planet berlian bisa ada di antara planet ekstrasurya galaksi ini

Planet ekstrasurya Pertama kali ditemukan tahun 1995 oleh dua astronom Swiss, Michel Mayor dan Didier Queloz, yang memenangkan Hadiah Nobel untuk penemuan ini tahun lalu.

Menggunakan data CHEOPS, para ilmuwan melakukan studi rinci pada exoplanet WASP-189b.

„Pengamatan ini menunjukkan bahwa CHEOPS melakukan pekerjaan yang sangat baik dan memenuhi harapan,“ kata Willy Benz, profesor astrofisika di Universitas Bern dan kepala konsorsium CHEOPS.

Planet paling ekstrim di alam semesta

WASP-189b adalah sebuah exoplanet yang mengorbit bintang HD 133112, salah satu bintang terpanas yang diketahui memiliki sistem planet.

Exoplanet WASP-189b berjarak 322 tahun cahaya dari Bumi dan terletak di konstelasi Libra.

„WASP-189b sangat menarik karena merupakan raksasa gas yang mengorbit sangat dekat dengan bintang induknya. Orbit bintang membutuhkan waktu kurang dari tiga hari,“ kata Monika Lendl, penulis utama studi di Universitas Jenewa.

Jarak (WASP-189b) dari bintangnya kira-kira 20 kali lebih dekat daripada dari Bumi ke Matahari“, tambah Lendl yang juga anggota Pusat Kompetensi Nasional pusat penelitian itu.

Siehe auch  Indonesia mulai mencari kehidupan di luar bumi dengan anggaran sebesar Rs. 340 miliar

Planet WASP-189b diperkirakan oleh para ilmuwan 1,5 kali lebih besar dari Jupiter, planet terbesar di tata surya.

Lebih lanjut Monika Lendl menjelaskan bahwa benda planet seperti WASP-189b sangat eksotis.

Exoplanet WASP-189b, planet paling ekstrim di tata surya yang suhunya mencapai 3.200 derajat Celcius.ESA melalui phys.org Exoplanet WASP-189b, planet paling ekstrim di tata surya yang suhunya mencapai 3.200 derajat Celcius.

“Anda memiliki satu sisi siang hari permanen yang selalu terpapar cahaya bintang. Jadi sisi lainnya adalah malam permanen,” ujarnya.

Artinya iklim WASP-189b sangat berbeda dengan iklim planet Jupiter dan Saturnus di tata surya kita.

Berdasarkan pengamatan CHEOPS, para ahli memperkirakan suhu WASP-189b pada 3.200 derajat Celcius.

“Planet seperti WASP-189b disebut Jupiter ultra-panas. Besi meleleh pada temperatur setinggi itu dan bahkan berubah menjadi gas. Objek ini merupakan salah satu planet paling ekstrim yang kita kenal selama ini,” kata Lendl.

Pengukuran kecerahan sangat akurat

Lendl mengatakan kita tidak bisa melihat WASP-189b karena letaknya sangat jauh dari Bumi dan posisinya sangat dekat dengan bintang induknya.

“Jadi kami mengandalkan metode tidak langsung,” jelas Lendl.

Untuk tujuan ini, CHEOPS menggunakan pengukuran kecerahan yang sangat tepat ketika sebuah planet lewat di depan bintangnya jika dilihat dari Bumi dan bintang tersebut tampak lebih gelap untuk waktu yang singkat. Fenomena ini disebut transit.

„Karena exoplanet WASP-189b sangat dekat dengan bintangnya, sisi siang hari sangat terang sehingga kita bahkan bisa mengukur cahaya yang ‚hilang‘ saat planet lewat di belakang bintangnya. Ini disebut okultasi,“ kata Lendl. .

„Kami telah mengamati beberapa okultasi WASP-189b dengan CHEOPS. Tampaknya planet ini tidak memantulkan banyak cahaya bintang. Sebaliknya, sebagian besar cahaya bintang diserap, dipanaskan, dan dibuat bersinar oleh planet tersebut,“ tambahnya.

Para peneliti percaya bahwa planet ini tidak terlalu reflektif karena tidak ada awan pada siang hari.

„Itu tidak mengherankan, karena model teoretis memberi tahu kita bahwa awan tidak dapat terbentuk pada suhu setinggi itu,“ kata Lendl.

Kolega Lendl Willy Benz menambahkan, pihaknya juga mencatat bahwa raksasa gas transit di depan bintangnya tidak simetris.

Ini terjadi ketika bintang memiliki zona yang lebih terang dan lebih gelap di permukaannya.

„Berkat data CHEOPS, kami dapat menyimpulkan bahwa bintang itu sendiri berotasi begitu cepat sehingga tidak lagi berbentuk bola, tetapi elipsoidal. bintang ditarik keluar di ekuator, „kata Benz.

Bintang yang mengorbit WASP-189b sangat berbeda dengan Matahari.

“Bintang itu jauh lebih besar dan suhunya lebih dari 2.000 derajat Celcius lebih panas dari matahari kita. Karena saking panasnya, bintang tampak biru. Bukan kuning dan putih seperti matahari,” kata Monika Lendl.

Baca juga: Venus menyimpan rahasia kehidupan, NASA menganggap misi ke planet ini

„Hanya segelintir planet yang diketahui mengorbit bintang panas tersebut, dan sistem ini adalah yang paling terang hingga saat ini,“ tambah Willy Benz.

Ini bisa dijadikan patokan untuk studi selanjutnya.

„Berkat observasi dengan CHEOPS, kami mengharapkan hasil spektakuler lebih lanjut di exoplanet. Makalah berikutnya sudah dalam persiapan,“ tambah Benz.

Tentang CHEOPS

CHEOPS dikembangkan sebagai bagian dari kemitraan antara ESA dan Swiss.

Di bawah arahan Universitas Bern dan ESA, sebuah konsorsium yang terdiri lebih dari 100 ilmuwan dan insinyur dari 11 negara Eropa terlibat dalam pembuatan satelit selama lima tahun. Pusat Operasi Sains CHEOPS terletak di Observatorium Universitas Jenewa.

Siehe auch  Jangan sentuh! Tanaman ini memiliki rambut yang perih dan beracun

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

POLRESSIDRAP.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
polressidrap.com